Jumat, 12 Agustus 2022
25.7 C
Surabaya
More
    Jawa TimurSurabayaKonsep Berbagi Ilmu dan Manfaat Diajurkan dalam Islam

    Konsep Berbagi Ilmu dan Manfaat Diajurkan dalam Islam

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) –
    “Kita dianjurkan untuk selalu berbagi, kepada siapapun yang membutuhkan pertolongan.
    _Wa Ta’awanu alal Birri wat Taqwa, Wa Laa Ta’awanu alal Itsmi wal Udwan_
    Kita bisa membagi apapun yang kita punya, seperti Ilmu,” kata Syekh Ahmad Al-Misry saat tausiah silaturrahmi SIG dengan wartawan 3 Provinsi, Selasa (19/4/2022).

    Menurut Ahmad Al-Misry, pada dasarnya orang muslim itu senang berbagi, senyum, motivasi, berita yang baik, juga amalan sunnah dan lain-lain.
    “Dengan berbagi ilmu dan berbagi lainnya, semoga termasuk hamba yang diridhoi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

    Khususnya dalam hal kewartawan atau karya jurnalistik, lanjut dia, membagi informasi, sama seperti da’i. Karena Informasi adalah pengetahuan.

    Syekh menegaskan bahwa punya catatan atau tips bahwa; Pertama,
    tulisanmu adalah ucapanmu adalah amanah. Harus bisa dipertanggungjawabkan. “Bukan hanya di dunia, tetapi di akhirat, di hadapan Allah. Malaikat Raqib dan Atid senantiasa mencatat amalan kita. Jadi kita harus menjaga Amanah tersebut dengan baik. Karena atasan terbaik adalah Allah SWT

    Baca juga :  Semarak Pesta Rakyat dan Lomba Perahu Layar di THP Kenjeran

    “Faman ya’mal mitsqala dzarratin khairan yarah. Waman ya’mal mitsqala dzarratin syarran yarah” (barang siapa berbuat baik seberat zarroh akan mendapat pahala dan berang siapa berbuat jelek juga mendapat dosa,” tuturnya.

    Kedua, kata Ahmad Al-Misry, jauhi tempat yang mengandung firnah. Karena Allah akan melaknat orang yang menyebar/membangkitkan fitnah. Oleh karena itu, jangan sampai terbuka lebar pintu-pintu fitnah.

    Ketiga, menurut dia,
    Menghindari untuk tidak bermain-main dalam urusan agama. “_Lakum Diinukum wa Liyadin_. Jangan mencela apapun yang berhubungan dangan Agama. Apalagi terhadap kitab-kitab yang telah Allah turunkan. Pun dengan Rasul, juga nabinya.

    Sebagai catatan keempat, lanjut dia, agar mampu menjaga lisan.
    “Jaga Lisanmu dan Pena Mu. _Ihfadz Lisanaka wa Qalamaka_. Jangan sebar aib-aib orang. Karena kalau kita buka aib orang, maka Allah akan buka aib kita,” ujar Ahmad Al-Misry.

    Baca juga :  Momen HUT ke-77 RI, Pemkot Surabaya akan Resmikan Destinasi Wisata Kya-Kya

    Tips kelima, menurut Ahmad Al-Misry, kemampuan
    menghiasi diri dengan sikap jujur. Juga menghindari hal-hal dusta, walaupun disenangi orang. “Karena menghasilkan uang dari perbuatan yang diharamkan, maka tidak akan bermanfaat untuk kita, tidak ada keberkahan didalamnya,” tuturnya mengingatkan.

    Ahmad Al-Misry menegaskan, bahwa wartawan bisa mengubah penampilan, tapi kita tidak bisa mengubah Akhlaq. “Perbaikilah Akhlaqmu, agar Allah memandangmu dengan baik. Sekali lagi jangan membuka aib orang lain, Allah akan buka aibmu,” tandasnya.

    Catatan keenam, manusia harus senantiasa memuliakan diri dengan adab. Jangan meremehkan, merendahkan, dan mengolok-olok orang, apalagi menyerang secara fisik, siapapun dia. Menyerang orang ada dua hal, ada aib dan akhlaq, luruskan dia dengan akhlaq yang baik. Tapi kalau aib fisik, maka tidak ada manusia yang sempurna.
    _Laqad khalaqnal insaana fi ahsani taqwim_.

    Baca juga :  Gubernur Khofifah: Antusiasme Masyarakat Hadiri Upacara HUT Kemerdekaan di Grahadi Cukup Tinggi

    Sebagai catatan terakhir, menurut Ahmad Al-Misry, harus teliti atau tabayyun terhadap informasi. Pilah dan pilih informasi yang akan kita sebarkan. Karena kalau sudah tersebar, maka akan sulit untuk dikendalikan. Ibarat menyebarkan bulu ayam di pasar, maka akan susah didapatkan kembali.

    “Gunakan media telekomunikasi kita dengan baik untuk mengkroscek informasi tersebut sekaligus teliti dan tanyakan, tabayyunkan.
    Karena orang yang “bangkrut” menurut Hadits Nabi adalah orang yang banyak shalatnya, puasanya, amal shalihnya, tetapi dia merendahkan, menuduh fulan, maka dia di akhirat akan dimintai penuntasan/pertanggungjawaban. Jangan sampai pahala kita habis karena hal hal tersebut.

    Ahmad Al-Misry pada akhir tausiah berharap, mudah-mudahan kita semua dapat menjaga lisan dan tulisan kita, agar termasuk orang yang berbagi dalam kebaikan dan hal yang manfaat. Menjadi jembatan kebaikan bagi negeri kita tercinta.
    _Khairunnas anfa’uhum lin naas_.
    *Indonesia menjadi Baldatun9 Thayyibatun wa Rabbun Ghafur*. (num)

    Reporter : Nuriyah Maslahah

    Sumber : WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan