Minggu, 19 Mei 2024
27 C
Surabaya
More
    OpiniDewan Kehormatan Itu Penting dan Perlu

    Dewan Kehormatan Itu Penting dan Perlu

    Tulisan Pak Dahlan Iskan pertengahan Juli lalu “IDI PWI” sedikit menyinggung tentang penegakan Kode Etik yang menjadi salah satu peran Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) terhadap anggotanya. Dia katakan tugas itu tidak mudah karena sekarang siapapun dapat menjadi wartawan, tidak seperti dokter yang harus lulus sekolah kedokteran (plus praktek kerja dua tahun).

    Pernyataan itu sedikit rancu, tetapi kita maklumi karena dia sedang membandingkan PWI dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) yang selama puluhan tahun menjadi organisasi tunggal dan ketika Undang-Undang Kesehatan no.17 tahun 2023 berlaku maka tenaga kesehatan termasuk dokter dapat mendirikan organisasi di luar IDI.

    Yang pasti wartawan dan dokter adalah dua profesi yang ada persamaan tetapi ada juga perbedaan, antara lain dokter profesi tertutup khusus untuk sarjana fakultas kedokteran sementara wartawan profesi terbuka yang bisa diperoleh dengan pelatihan. Dokter bisa menjadi wartawan tetapi wartawan tidak bisa menjadi dokter.

    IDI selama ini memiliki Majelis Kehormatan Etik Kedokteran untuk menangani berbagai persoalan etik yang menyangkut dokter, sementara PWI memiliki Dewan Kehormatan untuk tugas serupa terkait wartawan dan karya jurnalistiknya. Kedua-duanya adalah badan otonom, yang selain “menyidang” pelanggar etik juga melakukan diseminasi kode etik, pengembangan masalah etik. Tujuannya sama, untuk menjaga kepercayaan masyarakat agar profesi tetap dihargai dan dipercaya dalam menjalankan tugasnya.

    Kita mungkin tahu bahwa IDI organisasi yang sakti. Kalau sanksi sudah dijatuhkan maka anggota tidak bisa menjalankan profesinya. Zaman dulu kita mendengar Simon Gunawan yang mencampur profesi dokter dengan kemampuan nonmedia terhadap mantan Wapres Adam Malik, langsung izin dibekukan. Begitu pula terakhir konflik dengan Terawan Agus Putranto yang berakhir dengan pemecatan, meski Terawan seorang jenderal bintang dua dan pernah menjabat sebagai Menteri Kesehatan. Meskipun dianggap kontoversial karena sejumlah pejabat, tokoh dan anggota DPR RI membela Terawan, IDI tetap memecat sesuai rekomendasi MKEK.

    Baca juga :  Uji Nyali Pj Bupati

    Bagaimana dengan PWI? Dewan Kehormatan PWI sudah menjatuhkan skorsing pemberhentian I terhadap seorang ketua bidang PWI Pusat, tetapi keputusan tidak dijalankan dengan berbagai alasan. Begitu pula surat peringatan keras terhadap pengurus lainnya. Ada apa dengan Pengurus Pusat PWI?

    Dewan Kehormatan adalah lembaga penting yang justru dibentuk untuk mempertahankan harkat dan martabat PWI di mata masyarakat, organisasi profesi sejenis, termasuk di dalamnya lembaga-lembaga negara. Dewan Kehormatan adalah penyeimbang dari eksekutif agar semua berjalan sesuai dengan Peraturan Dasar dan Peraturan Rumah Tangga (PD-PRT) PWI, mulai dari tingkat Kabupaten-Kota, Provinsi, sampai ke Pusat.

    Kedudukannya setara. Itulah sebabnya Ketua Dewan Kehormatan dipilih bersamaan dengan Ketua Umum PWI Pusat pada saat Kongres PWI. Yang satu memeriksa dan memberi rekomendari, yang satu lagi menjalankannya sebagaimana tertulis di PD PRT PWI. Tidak seperti kedudukan inspektur di Kementerian atau organisasi militer, dimana Inspektur hanya memeriksa personil dengan jenjang tertentu, di bawah pimpinan.

    Sanksi etik di profesi wartawan tentu banyak terfokus pada karya jurnalistik yang diproduksi oleh anggota PWI apakah itu tidak konfirmasi, menuduh sembarangan, menulis hal cabul dsb. Tetapi dengan adanya Kode Perilaku Wartawan PWI maka pelanggaran terhadap PD PRT misalnya termasuk tindakan yang dapat dijatuhi sanksi. Bahkan termasuk kena sanksi adalah “melakukan tindakan yang bertentangan dengan konstitusi negara (UUD 1945).”

    Baca juga :  Ketika Pers Semakin “Terperas”

    Kode Perilaku Wartawan PWI adalah pencapaian yang luar bisa meskipun barangkali banyak yang karena belum membaca pasal-pasalnya, jarang mempersoalkan, sebab mencakup semua hal terkait dengan perilaku, tindakan, sebagai pribadi ataupun profesional, seorang anggota PWI. Produk luar biasa yang telah dirumuskan oleh sebuah tim khusus menjelang Kongres PWI tahun 2018 di Solo.

    KPW PWI ini digunakan untuk menjatuhkan sanksi terhadap seorang anggota polisi yang bertahun-tahun memegang kartu anggota PWI, padahal kedudukan sebagai anggota Polri Iptu Umbaran Wibowo tidak membolehkan dia menjadi anggota PWI, seperti juga seorang Aparat Sipil Negara (ASN). Umbaran Wibowo dipecat pada Desember 2022 oleh Ketua Umum PWI. Tetapi di sisi lain ada ASN malah dibolehkan menjadi Ketua PWI di sebuah provinsi. Jadinya standar ganda, yang tentu saja merusak marwah PWI.

    Dengan kedudukannya yang otonom, Dewan Kehormatan di Pusat dan Provinsil, secara ideal harus rutin melakukan sosialisasi Kode Etik Jurnalistik dan Kode Perilaku Wartawan PWI ke semua anggotanya. Tetapi dalam kenyataannya karena tidak memilki anggaran sendiri, kegiatan DK sangat tergantung dari eksekutif PWI. Inilah kelemahan yang harus diperbaiki.

    Bahkan karena sikapnya yang kritis, banyak pengurus Dewan Kehormatan Provinsi banyak yang sama sekali tidak dibiayai dan difasilitasi oleh pengurus provinsi. Termasuk misalnya kegiatan pertemuan DK Provinsi di Hari Pers Nasional Februari lalu di Medan, yang sama sekali tidak diberi anggaran baik oleh PWI Pusat maupun Panitia HPN atau PWI Provinsi Sumut. Beruntunglah dengan jejaringnya, Ketua DK PWI Sumut dapat menyelenggarakan pertemuan meskipun secara sederhana.

    Baca juga :  Uji Nyali Pj Bupati

    Ke depan kita berharap soal anggaran ini menjadi jelas agar Dewan Kehormatan dapat berfungsi secara maksimal, aktif menerima pengaduan di daerah dan di pusat, atas pelanggaran etika jurnalistik maupun tindakan dan perilaku yang bertentangan dengan PD PRT PWI.

    Khususnya terkait dengan pesta demokrasi Pemilihan Presiden dan Pemilihan Anggota Legislatif bulan Februari tahun depan, yang akan diikuti dengan Pemilihan Kepala Daerah, masalah etika jurnalistik dan perilaku wartawan anggota PWI, rawan terjadi pelanggaran. Dalam hal ini Dewan Kehormatan Pusat dan Dewan Kehormatan Provinsi harus aktif, cepat tanggap, apabila ada kasus-kasus yang melibatkan anggota PWI. Kita tidak ingin PWI diseret kesana-kemari.

    Tanpa diminta anggota DKP dan tentu saja DK Pusat, harus sigap mengikuti perkembangan yang berlangsung di depan mata. Ini adalah kewajiban yang penting, untuk memperlihatkan kinerja PWI secara keseluruhan, bahwa organisasi yang kita cintai ini terlibat langsung dengan peristiwa yang menentukan nasib bangsa ini ke depan.

    Dan bila ini kita semua melakukannya dengan baik maka harkat dan marwah PWI Pusat sebagai organisasi yang independen namun tetap berpegang teguh pada NKRI, akan diapresiasi oleh masyarakat dan segenap unsur bangsa lainnya. (*)

    Penulis : Raja Parlindungan Pane Anggota Dewan Kehormatan PWI Pusat

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan