Rabu, 30 November 2022
25 C
Surabaya
More
    OlahragaImbas Kerusuhan Suporter, Gerogoti Keuangan Persebaya

    Imbas Kerusuhan Suporter, Gerogoti Keuangan Persebaya

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) – Kerusuhan terjadi di Gelora Delta, Sidoarjo, seusai kekalahan 1-2 Persebaya dari Rans Nusantara FC pada 15 September lalu, menyebabkan tim diperkirakan rugi belasan miliar rupiah. Situasi yang bisa menggerogoti kondisi keuangan tim berjuluk Bajul Ijo secara serius.

    Soal kerugian miliaran rupiah sudah diakui oleh Persebaya. Diumumkan dalam akun Instagram resmi mereka @officialpersebaya. Dijelaskan, kerugian itu akibat hukuman lima pertandingan home tanpa penonton dari Komisi Disiplin PSSI.

    Sekretaris Tim Persebaya Ram Surahman membenarkan perihal kerugian miliaran rupiah ini.  Ram menyebut angka Rp 5 miliar dari nilai promotion value yang diberikan kepada para sponsor. Sebagaimana diketahui, Persebaya memiliki lima sponsor musim ini, Kapal Api, Kings Wallet, Extra Joss, MPM Honda, dan Universitas Muhammadiyah Surabaya. “Semuanya mendapatkan benefit dalam pertandingan. Mulai dari umbul-umbul, sampling produk, a-board, dan sebagainya,” ujarnya.

    Baca juga :  SIWO Surakarta Tertarik Tuan Rumah Porwanas XIV, Gibran: Solo Siap

    Nah, benefit yang diberikan langsung kepada penonton tidak bisa diberikan lagi. Sampling produk, brosur, dan interaksi lainnya dengan fans hilang. Pun demikian halnya dengan umbul-umbul, akan sia-sia dipasang jika tidak ada penonton. ”Dengan angka penonton Persebaya yang begitu besar, mendekati rata-rata 30 ribu per pertandingan di Gelora Bung Tomo, hitungan kerugiannya mencapai Rp 1 miliar setiap game. Jika lima game tanpa penonton kerugiannya ya Rp 5 miliar,” lanjut Ram.

    Kerugian lainnya adalah dari pendapatan tiket penonton. Dengan asumsi penonton 25 ribu per game, seperti halnya rata-rata penonton di GBT musim ini, kerugian bisa mencapai 9,4 miliar untuk lima game. Sebagai catatan, tiket pertandingan Persebaya saat ini Rp 75 ribu untuk ekonomi. Dan Rp 250 ribu untuk VIP.

    Baca juga :  Neymar Jadi Korban Kemenangan Brazil Atas Serbia

    Plus denda PSSI dan biaya perbaikan stadion Gelora Delta Sidoarjo, total kerugian bisa melebihi Rp 15 miliar. Kabarnya, rata-rata biaya klub liga satu semusim sekitar Rp 60 miliar. Artinya, kerugian akibat kerusuhan di Sidoarjo bisa menutupi seperempat kebutuhan tim satu musim.

    Sebelumnya saat Presiden Persebaya, Azrul Ananda, saat mengumumkan pengunduran diri di depan Bonek dia menyampaikan bahwa masa depan klub tergantung suporternya.

    Kerusuhan suporter yang dialami Persebaya tidak hanya sekali ini. Sejak 2017,  kerusuhan itu terjadi pada 12 Oktober 2017, ketika Persebaya kalah 0-1 dari Kalteng Putra di GBT pada babak 16 besar Liga 2 Grup C. Sebelumnya, pada bulan Mei, Bonek juga melakukan demonstrasi agar Iwan Setiawan dipecat setelah kalah dari tuan rumah martapura FC.

    Baca juga :  Pemkot Surabaya Kenalkan Kawasan Heritage Lewat Rally Fondo

    Pada 2018 mess pemain menjadi sasaran demonstrasi. Bus tim yang sedang mengangkut pemain pulang dari laga away dilempari telur. Pada 2019, Persebaya didemonstrasi setelah kalah dari Arema FC. Kantor Persebaya dan beberapa  Persebaya Store mengalami vandalisme dan digembok suporter yang kecewa.

    Di stadion, bahkan terjadi dua kerusuhan selama 2019. Pertama pada 19 Juni ketika Persebaya bermain imbang 1-1 melawan Madura United di babak delapan besar Piala Indonesia. Pertandingan dihentikan beberapa menit sebelum laga berakhir.

    Kerusuhan di stadion kedua pada 2019 terjadi pada 29 Oktober. Ketika itu, Persebaya tertinggal 2-3 dari PSS Sleman dalam matchday ke-25. Suporter masuk ke lapangan, melakukan perusakan, dan pembakaran. Untuk memperbaiki stadion saja, Persebaya menghabiskan lebih dari 500 juta saat itu. Plus kena pertandingan usiran tanpa penonton sampai akhir musim. (sr)

    Sumber : WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan