Sabtu, 22 Juni 2024
31 C
Surabaya
More
    Jawa TimurSurabayaVideo 'Puskesmas Menjerit' Beredar, Kepala Dinkominfo Surabaya Bilang Hoax

    Video ‘Puskesmas Menjerit’ Beredar, Kepala Dinkominfo Surabaya Bilang Hoax

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) – Sebuah video bernada menyudutkan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya beredar di media sosial. Video berdurasi sekitar 2 menit itu dilengkapi dengan caption bertuliskan “Puskesmas Menjerit” dengan latar belakang pohon pepaya. Dalam video itu juga terdengar suara seorang pria yang tak diketahui.

    Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Dinkominfo) Kota Surabaya, M Fikser memastikan bahwa video yang beredar di media sosial itu adalah hoax. Apalagi, suara pria dalam video itu juga tidak jelas mana puskesmas yang dimaksud.

    “Video yang beredar itu adalah hoax, sebab kita selama ini juga terbuka. Apalagi, di setiap puskesmas itu sudah semua dilengkapi dengan APD (alat pelindung diri),” kata Fikser, Sabtu (23/5/2020).

    Baca juga :  Salat di Taman Surya, Eri: Idul Adha Momentum Tingkatkan Jiwa Sosial

    Di samping itu, dalam video itu juga menyinggung terkait jadwal kerja di Puskesmas. Padahal, selama ini pengaturan jadwal dari masing-masing personel di Puskesmas juga sudah diatur. Menurut Fikser, jika ada yang menyampaikan keberatan kenapa tidak langsung menunjukkan identitas dia, dan puskesmas mana yang dimaksud.

    “Tapi kalau kesannya seperti begini kan kami melihat dia tidak gentleman. Mungkin dia tujuannya hanya ingin menyebarkan hoax atau informasi tidak benar,” tegasnya.

    Namun demikian, kata Fikser, pada prinsipnya Pemkot Surabaya melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) sangat terbuka dengan masukan-masukan dari pegawainya. Baik itu Pegawai Negeri Sipil (PNS) maupun tenaga kontrak. Bahkan, pihaknya mengaku sangat memperhatikan kondisi kesehatan pegawainya yang bekerja di lapangan.

    Baca juga :  Kota Lama Surabaya akan Diresmikan 23 Juni 2024, Zona Arab Menyusul

    “Untuk personel yang bekerja di lapangan kami sangat memperhatikan tentang kondisi dan kesehatannya, baik jam istirahat dan lain-lain. Makanya kami minta kalau memang ada sesuatu bisa langsung konfirmasi ke kami. Pemkot Surabaya pasti memperhatikan itu,” tandasnya. (wt)

    COPYRIGHT © 2020 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan