Sabtu, 18 Mei 2024
30 C
Surabaya
More
    Jawa TimurKediriBerkat Arahan Bupati Kediri Ratusan Peternak Kini Beralih Elpiji Non Subsidi

    Berkat Arahan Bupati Kediri Ratusan Peternak Kini Beralih Elpiji Non Subsidi

    KEDIRI (WartaTransparansi.com) – Pertama di Jawa Timur, ratusan peternak ayam di Kabupaten Kediri yang sebelumnya menggunakan elpiji tabung melon berkomitmen untuk mulai beralih ke penggunaan elpiji non subsidi.

    Kesediaan peternak beralih ke penggunaan elpiji non subsidi itu menyusul langkah strategis yang diambil Bupati Hanindhito Himawan Pramana dalam menangani penggunaan elpiji bersubsidi di sektor peternakan ayam.

    Untuk mulai menarik peternak supaya beralih ke penggunaan elpiji non subsidi, Mas Dhito, sapaan akrab bupati Kediri berkolaborasi dengan Pertamina, Hiswana Migas dan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Kabupaten Kediri.

    Langkah yang diambil yakni para peternak ayam potong di Kabupaten Kediri dipinjami tabung non subsidi supaya tidak terlalu terbebani di masa peralihan. Adapun harga elpiji non subsidi Pertamina memberikan harga paling rendah sekitar Rp16.700/kg.

    Baca juga :  PSPK Ajak Pemkab Kediri Kolaborasi Tingkatkan Pendidikan

    Sebagaimana arahan Mas Dhito, pendistribusian tabung elpiji non subsidi kepada peternak ayam di Kabupaten Kediri ini dimulai pada Minggu (13/8/2023) sore di Desa Joho, Kecamatan Wates.

    “Alhamdulilah sore ini sudah mulai terealisasi, khsususnya bagi peternak yang besuk kebetulan ada check in DOC,” kata Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) Kabupaten Kediri Tutik Purwaningsih.

    Melalui upaya yang dilakukan, lanjut Tutik, bupati berharap para peternak yang sebelumnya masih menggunakan elpiji bersubsidi mau beralih ke non subsidi.

    Hal ini sebagaimana Surat Edaran Dirjen Migas No. B-2461/MG.05/DJM/2022 dimana sektor peternakan menjadi salah satu yang tidak diperbolehkan menggunakan elpiji subsidi.
    Sebagaimana diketahui, para peternak ayam menggunakan elpiji sebagai pemanas DOC atau anakan ayam selama 14 hari di awal pemeliharaan.

    Baca juga :  PTSL 2024 Kabupaten Kediri Dibiayai APBN dan APBD Rp 14,9 M, Masyarakat Wajib Bayar Rp.600 per bidang?

    Sejauh ini, dari sekitar 230 peternak ayam yang terdata di DKPP Kabupaten Kediri, sudah ada 160 peternak yang berada di 11 kecamatan mengajukan untuk beralih ke elpiji non subsidi.

    “Ini patut kami apresiasi teman-teman peternak broiler yang kemarin telah mengajukan (peminjaman tabung) dan ini akan terus kami ditindaklanjuti,” ungkapnya.

    Bagi peternak yang nantinya akan menukarkan tabung melon ke non subsidi menurut Tutik tetap akan dilayani. Adanya kolaborasi itu, pendistribusian elpiji non subsidi akan dilakukan langsung ke peternak.

    Sementara itu Kepala Kadin Kabupaten Kediri David Tompo Wahyudi menyebut ketersediaan peternak di Kabupaten Kediri untuk mau beralih ke elpiji non subsidi patut diapresiasi.

    “Yang menyatakan bersedia beralih dari elpiji subsidi ke non subsidi baru di Kabupaten Kediri (untuk Jawa Timur), ini pionernya bisa untuk percontohan dan akan kita laporkan ke provinsi,” tuturnya.

    Baca juga :  Ancam Kebebasan Pers, Puluhan Jurnalis Kediri Tolak Revisi RUU Penyiaran

    Untuk peminjaman tabung elpiji non subsidi itu, David mengungkapkan bahwa pihaknya telah menyediakan 3.200 tabung. Melalui peminjaman tabung itu, diharapkan peternak tidak merasa terbebani.

    Disisi lain, melalui kolaborasi yang dilakukan antara Pemerintah Kabupaten Kediri bersama Kadin, Hiswana Migas dan Pertamina itu diharapkan tidak lagi terjadi kelangkaan elpiji subsidi di masyarakat.
    Sementara itu, Ali Mustofa, salah satu peternak ayam yang bersedia beralih ke elpiji non subsidi mengaku terbantu dengan kebijakan peminjaman tabung tersebut. Sebagai peternak, dia menyadari penggunaan elpiji subsidi dilarang.

    “Peraturannya kan sudah berubah (dilarang) jadi supaya lebih aman mengikuti aturan yang ada,”terangnya.

    Ali mengaku dirinya memelihara ayam dengan total kapasitas 5000 ekor. Berdasarkan yang telah dijalankan untuk penggunaan elpiji subsidi satu periode pemeliharaan, setidaknya dibutuhkan 60 tabung. (*)

    Reporter : Moch Abi Madyan

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan