Sabtu, 22 Juni 2024
31 C
Surabaya
More
    Jawa TimurSurabayaIndeks Kesalehan Sosial Jatim 2022 Capai Angka 72,03

    Indeks Kesalehan Sosial Jatim 2022 Capai Angka 72,03

    SURABAYA (Wartatransparansi.com) – Capaian Indeks Kesalehan Sosial (IKS) Jawa Timur tahun 2022 mengalami peningkatan tertinggi sejak IKS pertama kali dihitung pada 2018.

    Dari skala 0-100, IKS Jatim tahun 2022 mencapai 72,03 atau naik 5,70 poin lebih besar dibandingkan nilai IKS 2021 yaitu 66,33. Sehingga, 2022 merupakan tahun dengan capaian IKS tertinggi hingga saat ini menurut data BPS Provinsi Jatim yang dirilis Maret 2023.

    “Nilai awal IKS dihitung pada tahun 2018 sebesar 62,52. Kemudian bertambah menjadi 63,51 pada tahun 2020. Selanjutnya IKS 2021 ada di angka 66,33 dan meningkat signifikan di tahun 2022 menjadi 72,03. Alhamdulillah selama ini kita selalu konsisten dengan peningkatan setiap tahun,” ucap Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Senen (20/3).

    Khofifah menjelaskan, peningkatan nilai IKS 2022 terutama diperoleh dari peningkatan nilai Indeks Dimensi Kepedulian Lingkungan. Di mana, indeks ini meningkat 8,33 poin menjadi 62,36 di tahun 2022 setelah sebelumnya ada di angka 54,03 tahun 2021.

    Baca juga :  Revitalisasi Kota Lama Langkah Strategis Pengembangan Potensi Surabaya

    Sedangkan, untuk nilai indeks pada Dimensi Kepedulian Sosial, Jatim mengalami peningkatan sebesar 3,08 poin. Yang berarti indeks tersebut ada di angka 81,70 pada tahun 2022, dari yang sebelumnya hanya 78,62 di tahun 2021.

    “Dimensi kepedulian sosial ini sendiri terbagi ke dalam beberapa sub. Yakni sub dimensi sikap percaya, sub dimensi toleransi, sub dimensi kelompok dan jejaring, sub dimensi resiprositas, serta sub dimensi aksi bersama,” terang Khofifah.

    Pada Sub Dimensi Tingkat percaya, sejauh ini rasa percaya pada tokoh agama dan pemerintah desa/kelurahan mengalami peningkatan. Untuk Sub Dimensi Toleransi, meningkat 3,87 poin dari 78,03 pada 2021 menjadi 81,90 tahun 2022.

    Peningkatan juga terjadi pada Sub Dimensi Kelompok dan Jejaring, yakni sebesar 13,57 poin dari 77,70 pada 2021 menjadi 91,27 tahun 2022. Tak hanya itu, Sub Dimensi Aksi Bersama juga naik sebesar 16,48 poin dari 61,46 pada 2021 menjadi 77,94 tahun 2022. Sub dimensi ini yang memiliki peningkatan terbesar pada dimensi kepedulian sosial selama 2021-2022.

    Baca juga :  Pemprov Jatim Komitmen Tingkatkan Layanan RS Korpri Pura Raharja

    “Di Dimensi Kepedulian Lingkungan, kita juga punya beberapa sub dimensi. Mulai dari Sub Dimensi Penghematan Energi, Sub Dimensi Pengelolaan Sampah, Sub Dimensi Penghematan Air, Sub Dimensi Penjagaan Lingkungan, dan Sub Dimensi Pengurangan Polusi Udara. Alhamdulillah kita mengalami peningkatan di beberapa sub,” jelas Khofifah.

    Mantan Menteri Sosial RI itu menuturkan, Sub Dimensi Pengurangan Polusi Udara menjadi peningkatan yang tertinggi pada Dimensi Kepedulian lingkungan. Pasalnya, angka yang ada meningkat 23,01 poin dari 26,07 pada tahun 2021 menjadi 49,08 di tahun 2022.

    “Beberapa penyebab peningkatan utama sub dimensi ini adalah penyesuaian perilaku rumah tangga dalam merespon kebijakan kenaikan harga BBM. Selain juga pemanfaatan transportasi massal seperti Bus Jatim serta Suroboyo Bus di wilayah Surabaya dan sekitarnya

    Baca juga :  Jumlah Hewan Kurban Capai 434.843 Ekor, Indikasi Ekonomi Masyarakat Jatim Meningkat

    Oleh karena itu, Khofifah berharap, masyarakat Jatim lebih bijak dan santun dalam kehidupan sehari-hari. Sebab, IKS dihitung dari hal-hal paling mikro yang dampaknya bisa sangat kuat pada sosial.

    Indeks Kesalehan Sosial ini sendiri merupakan ciri khas Jawa Timur, sebagai manifestasi dari visi Pemerintah Provinsi Jatim. Di mana, ia merupakan indikator dalam penyelenggaraan pembangunan daerah.

    Standar penilaian IKS memiliki konstruksi kesalehan yang dibangun dari hubungan antar manusia dan perlakuan mereka terhadap lingkungan ciptaan Tuhan, demi kesinambungan alam serta umat manusia. (*)

    Reporter : Amin

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan