Kamis, 2 Desember 2021
25 C
Surabaya
More
    Jawa TimurMojokertoTerima Data Kredit Fiktif Dari Finance, 4 Dealer Mojokerto Kebobolan 63 Motor

    Terima Data Kredit Fiktif Dari Finance, 4 Dealer Mojokerto Kebobolan 63 Motor

    MOJOKERTO (Wartatransparansi.com) – Sedikitnya 7 orang pelaku dari karyawan bank finance di Kota Mojokerto yang memalsukan data dokumen konsumen kredit motor sebanyak 63 unit dari berbagai dealer motor terbongkar oleh petugas Satreskrim Polresta Mojokerto. Ini setelah adanya pengaduan dari PT. Mega Finance Mojokerto, setelah mendapatkan kenjanggalan hasil laporan bulanan kedapatan tagian dari mitra Dealer di Mojokerto, namun tidak jelas konsumen yang mengajukan kredit motor.

    “Modus operandi yang dilakukan tersangka, mengajak beberapa rekan untuk mencari konsumen, dengan maksud meminta persyaratan baik edentitas maupun yang lain. Kemudian Tersangka menginput data tersebut dengan cara fiktif untuk dimasukkan ke dealer yang dituju, agar motor bisa didapatkan dari dealer,”jelas Kapolresta Mojokerto, AKBP Rofiq Ripto Himawan, Senin 22 November 2020.

    Masih penjelasan, AKBP Rofiq Ripto Himawan, komplotan yang mampu membobol finance dan dealer serta melakukan penipuan terhadap konsumen yang membeli motor bekas tapi baru, dari hasil kredit fiktif tersebut, merupakan modus baru yang perlu dikembangkan di daerah lain khususnya di pulau jawa.

    Menurut Kapolres, dari 7 tersangka tersebut, tersangka NAT (24) adalah karyawan PT Mega Finance Mojokerto, dia bekerja di bagian surveyor, yang menentukan layak tidaknya konsumen untuk mendapatkan kridit motor. Sedangkan tersangka lainnya seperti, DS, GRM, BWP, M. AAP punya peran yang berbeda.

    “Meski sudah ada 7 tersangka yang diamankan di Mapolresta Mojokerto, masih ada sejumlah tersangka yang masih dalam pengejaran atau DPO,” ungkap Kapolresta Mojokerto.

    Rofiq menambahkan, motor yang berhasil realisasi dari dealer langsung dijual ke penadah dengan harga 12 juta Rupiah/unit dengan kondisi scon/bekas tapi barangnya baru. Sedangkan dealer yang menjadi sasaran dari komplotan selama 6-8 bulan yang berhasil mengeluarkan 63 motor antara lain Dealer Sekawan, Lancar Motor, Merdeka Motor dan Tirtoagung Motor.

    Atas perbuatan yang dilakukan para tersangka, Nanda Agus terancam pasal 374 KUHP, atau pasal 378 KUHP, atau pasal 372 KUHP, Tersangka DS terancam pasal 378 KUHP atau pasal 372 atau pasal 480 KUHP, Tersangka GR terancam pasal 378 KUHP atau pasal 372 Jo pasal 55 KUHP, sedangkan tersangka MA terancam pasal 480 KUHP.

    “Bagi masyarakat khususnya yang gemar membeli motor bekas namun barangnya masih baru, perlu hati-hati jika ingin membelinya. Apalagi jika ada alas an BPKBnya masih proses di bank atau finance,” pesan Kapolres. (*)

    Reporter : Gatot Sugianto
    Sumber : WartaTransparans

    Reporter : Gatot Sugianto
    Penulis :
    Editor :
    Redaktur :
    Sumber : WartaTransparansi.com

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Jangan Lewatkan