Sabtu, 31 Juli 2021
33 C
Surabaya
More
    Jawa TimurPasuruanGegabah, 2 Hasil Swab PCR Berbeda Rugikan Warga Bangil

    Gegabah, 2 Hasil Swab PCR Berbeda Rugikan Warga Bangil

    PASURUAN (Warta Tranparansi.com) – Akibat tindakan gegabah yang dilalukan oleh petugas swab PCR pada RSUD Bangil, membuat warga Kelurahan Kidul Dalem, Kecamatan Bangil terkucilkan oleh tetangganya.

    Ikhwal kesalahan memberikan hasil tes swab PCR terjadi pada Syarifah Torayyah (60) warga Jalan Apel, Kelurahan Kidul Dalem, Kecamatan Bangil. Pasalnya pihak petugas tes swab PCR RSUD Bangil menvonisnya sebagai penderita covid-19 dan mendatangi rumahnya. Tak hayal kejadian tersebut membuat pihak keluarga merasa dirugikan atas hal itu.

    Seperti yang disampaikan oleh Salman Fariz(33) salah satu anak Syarifah Torayyah, saat hendak meminta penjelasan pada pihak RSUD Bangil, Jumat (25/6/2021).

    ” Pada Rabu lalu (23/6/2021) pihak Gugus Tugas Covid-19 Kecamatan Bangil mendatangi rumahnya dan membawa surat keterangan hasil swab PCR yang dikeluarkan oleh RSUD Bangil tertanggal 22 Juni 2021 dimana menyatakan bahwa ibunya ( Syarifah Torayyah) dinyatakan positif covid-19. Tes yang dilakukan oleh pihak petugas medis tersebut dilaksanakan pada tanggal 21 Juni 2021. Padahal ibunya pada tanggal tersebut, ibunya tidak pernah melaksanakan tes yang dimaksud. Ibunya memang pernah melakukan tes swab PCR di RSUD Bangil pada 15 Juni 2021 lalu dan hasilnya keluar pada 16 Juni 2021 dengan hasil negatif,”ucapnya.

    Baca juga :  Tolak Isoter, Wali Murid SMPN 2 Bangil Ajukan Audensi Ke DPRD Kab.Pasuruan

    Kembali disesalkan oleh Salman, adanya dua surat keterangan hasil swab PCR yang berbeda ini, sangat merugikan kami sekeluarga. Para tetangga menjauhi kami sekeluarga dan membuat beban mental baginya terkhusus ibunya. Untuk itu, hari ini kami meminta kejelasan dari pihak RSUD Bangil, kenapa bisa ada hasil swab PCR berbeda,”tukasnya.

    Bertempat di gedung management RSUD Bangil, pihak keluarga Syarifah Torayyah ditemui oleh petugas medis dan humas, untuk memberikan klarifikasi terkait hasil swab PCR ganda tersebut.

    Menurut keterangan yang disampaikan oleh Humas RSUD Bangil M.Hayat mengatakan,” atas kejadian ini, kami (managemen RSUD Bangil) memohom maaf pada keluarga Ibu Syarifah Torayyah,”tegasnya.

    Lebih lanjut, dari hasil penelusuran ternyata ada kesalahan yang dilakukan oleh tim medis yang kurang teliti dalam mengeluarkan hasil swab PCR. Hasil tes swab yang benar milik Ibu Syarifah Torayyah adalah hasil tertanggal 16 Juni 2021 yang menyatakan “Negatif”. Sedangkan hasil tes swab PCR tertanggal 22 Juni 2021 adalah ” Tidak benar”.

    Baca juga :  Bentuk Kekebalan Kelompok, Kejari Kab.Pasuruan Vaksin 700 Warga

    Dengan adanya kejadian ini, menjadikan momen untuk perbaikan pelayanan kesehatan yang lebih baik pada masyarakat dan kejadian ini tidak akan terulang lagi dikemudian hari. Sekali lagi kami memohon maaf pada Ibu Syarifah Torayyah dan keluarga. ,”pungkas M.Hayat Humas RSUD Bangil.

    Mendapati penjelasan yang disampaikan oleh pihak managemen RSUD, pihak keluarga Ibu Syarifah Torayyah menerima penjelasan dan permintaan maaf yang disampaikan oleh H.Hayat mewakili managemen RSUD Bangil. (*)

    Reporter : Henry Sulfianto
    Penulis :
    Editor :
    Redaktur :
    Sumber : WartaTransparansi.com

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Editor's Choice

    Jangan Lewatkan