Rabu, 20 Oktober 2021
27 C
Surabaya
More
    HukrimPolda Jatim Jamin Transparan Dalam Rekrutmen AKPOL

    Polda Jatim Jamin Transparan Dalam Rekrutmen AKPOL

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) – Proses perekrutan calon taruna dan taruni Akademi Kepolisian (Akpol) dilakukan secara transparan. Berbagai tes pun dilakukan oleh peserta guna menjadi bagian dari anggota Polri.

    Tahapan tes yang harus diikuti oleh peserta adalah uji kemampuan Fisik dalam Kesamaptaan Jasmani. Sebanyak 289 peserta ujian kesamaptaan jasmani untuk taruna taruni Akpol ini berlangsung selama 5 hari, mulai Selasa sampai Sabtu (18-22/5/2021) yang berlangsung di GOR Sidoarjo.

    “Kita melaksanakan tahapan ujian kesemaptaan jasmani untuk taruna dan taruni Akpol selama dua hari, kemarin sudah berjalan gelombang pertama, hari ini gelombang kedua. Keseluruhan peserta sebanyak 289 orang,” ujar Karo SDM Polda Jatim, Kombes Pol Andi Syahriful Taufik, pada Rabu (19/5/2021).

    Para peserta ini sudah mengikuti tahapan sebelumnya, pertama pemeriksaan administrasi awal, kemudian pemeriksaan kesehatan, dan Psikologi menggunakan Computer Aided Design (CAD) langsung dari Mabes Polri, selanjutnya akademi ada 4 mata pelajaran atau mata ujian, di antaranya matematika, pengetahuan umum, wawasan kebangsaan, dan Bahasa Indonesia.

    “Kemarin dan hari ini, Insya’Allah sampai besok melaksanakan tahapan pemeriksaan kesehatan jasmani. Item-nya ada tiga yang pertama adalah samapta A dan B, yang kedua renang, yang ketiga adalah Antrophometri,” lanjutnya Karo SDM Polda Jatim.

    Lebih lanjut, Karo SDM Polda Jatim juga mengatakan, pelaksanaan ini telah menerapkan prinsip-prinsip akuntabel dan humanis, termasuk mematuhi protokol kesehatan yang ketat kepada para peserta yang mengikuti kegiatan ini, baik panitia maupun peserta wajib bebas dari Covid-19.

    “Ditunjukkan dengan hasil swab antigen yang harus berlaku minimal satu hari sebelumnya, dan termasuk pada saat pelaksanaan juga melakukan penerapan protokol kesehatan,” jelasnya.

    Seperti misalnya lari. Yang sebelum prokes ini atau pada saat situasi normal, 20 orang langsung start-nya satu titik. Nah, khusus di Polda Jatim ini, buat dua titik start. Sehingga dibagi sepuluh sepuluh dan tidak terjadi kerumunan.

    “Demikian juga pada saat kegiatan-kegiatan tahap lainnya pull-up, push-up, sit-up, shuttle run, dan renang, juga tidak boleh saling meminjam, soalnya mereka boleh menggunakan kacamata, tapi tidak boleh saling pinjam. Kemudian juga di kolam renang itu airnya juga sudah kita sterilisasi, demikian juga di saat di antrophometri, karena itu untuk mencegah penyebaran covid,” tambahnya,dikutip dari beritajatim.com.

    Sampai hari ini tidak ada permasalahan yang sangat berarti, kegiatan ini secara langsung dipantau oleh Tim dari Mabes Polri, yang dipimpin oleh Karodalpers SSDM Polri Brigadir Jenderal Polisi Jawari, sampai hari ini juga tim dari Mabes Polri yang memberikan asistensi dan supervisi.

    “Demikian juga dari Div Propam Polri pengawas internal, dibantu dengan pengawas internal dari Bid Propam dan Itwasda Polda Jawa Timur, serta dari instansi terkait yang kita libatkan,” pungkasnya Kombes Pol Andi Syahriful Taufik, Karo SDM Polda Jatim. (*)

    Reporter : Sabarudin
    Penulis :
    Editor :
    Redaktur :
    Sumber :

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Jangan Lewatkan