Selasa, 18 Juni 2024
29 C
Surabaya
More
    Politik PemerintahanSoal Kuota Bagi Anak Tenaga Kesehatan, Kodrat Sunyoto : Itu Cara Gubernur...

    Soal Kuota Bagi Anak Tenaga Kesehatan, Kodrat Sunyoto : Itu Cara Gubernur Memberi Penghargaan

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) – Pemberian kuota bagi putra-putri tenaga kesehatan (Nakes) masuk SMA/SMK Negeri yang dilakukan Gubernur Khofifah Indar Parawansa patut diapresiasi.

    Itu adalah cara gubernur memberikan penghargaan atas perjuangan para nakes menangani Covid-19. Nakes adalah garda terdepan dalam penanganan Covid-19 dan pekerjaan itu penuh resiko.

    “Wajar saja Gubernur memberikan perhatian khusus dan saya mendukung,” tutur Anggota Komisi E DPRD Jatim, Kodrat Sunyoto kepada wartawan, Minggu (31/5/2020).

    Atas insiatif Gubernur itu, para orang tua bisa lebih fokus dalam menjalankan tugas. Coba bayangkan, betapa repotnya kalau para orang tua harus mencarikan sekolah anak anaknya, mereka harus wira wiri. Semenetra tenaga nakes itu sangat di perlukan.

    Jadi, kata Kodrat yang juga Ketua Fraksi Partai Golkar DPRD Jatim ini, langkah Pemrov sangatlah tepat. Hal ini dikarenakan para tenaga medis untuk berkumpul bersama keluarga sangat minim.

    Baca juga :  Ketum Depinas SOKSI Ali Wongso Dukung Calon Golkar di Pilkada Jatim

    “Mereka tidak sempat berkumpul keluarga, ini langkah positif dari Pemprov Jatim. Dan kami patut untuk mengapresiasi karena peduli putra-putri tenaga nakes,” jelasnya.

    Disampaikan Kodrat, para tenaga nakes dengan putra-putrinya belum tentu bisa bertemu saban harinya. Sehingga kelangsungan pendidikannya tetap bisa terjamin.

    “Seingat saya baru kali pertama Pemprov peduli tenaga nakes dengan memberikan kuota terhadap putra-putrinya masuk SMA/SMK,” ungkap Kodrat yang juga mantan seorang pendidik di SMA swasta di Surabaya ini.

    Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMAN dan SMKN di Jawa Timur ini akan dibuka pekan depan. Wujud apresiasi Pemprov ini berdasarkan UU Pemda, pengelolaan SMA/SMK negeri berada di bawah Pemprov. Sementara SD-SMP di bawah Pemkot/Pemkab.

    Baca juga :  Pj. Gubernur Dukung Roadshow Bus KPK 2024: Upaya Preventif Pendidikan Anti Korupsi

    Sebelumnya, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa menyampaikan pada proses PPDB yang dimulai pekan depan, putra-putri tenaga medis diberi kuota bersekolah di SMA atau SMK negeri di Jatim.

    Anak-anak tenaga medis yang dimaksud seperti anak dari sopir ambulans, dokter, dan perawat yang ditugaskan di ruang isolasi pasien COVID-19 di rumah sakit rujukan se-Jatim.

    Di tempat sama, Kepala Dinas Pendidikan Jatim, Wahid Wahyudi, telah menganalisa proses penerimaan putra-putri para tenaga kesehatan tersebut untuk masuk ke SMA/SMK negeri.

    Berdasarkan analisa, kata Wahid, dari jumlah RS rujukan di Jatim sebanyak 99 unit yang tenaga kesehatannya berjumlah 10 hingga 40 orang per rumah sakit, maka totalnya adalah 3.960 orang (99 RS x 40 orang).

    Baca juga :  Golkar Jatim Yakin Kyai Marzuqi Tidak Nyalon Gubernur

    Kemudian dari jumlah kuota siswa SMA dan SMK negeri di Jatim yang mencapai 381.752 siswa, kuota yang diberikan untuk anak tenaga kesehatan sebesar 1 persen atau 3.817 siswa.

    “Kami sudah asumsikan melalui analisa, anak tenaga kesehatan yang masuk jenjang SMA/SMK negeri tahun ini adalah 80 persen atau sebanyak 3.168 anak sehingga kuota masih lebih besar daripada kebutuhan atau semuanya tertampung,” katanya.

    Wahid berharap dengan adanya kuota khusus tersebut, para tenaga kesehatan dapat berkonsentrasi dan fokus memberikan layanan terhadap penanganan pasien COVID-19 secara maksimal.

    Para tenaga kesehatan tak perlu memikirkan proses PPDB anaknya yang akan masuk SMA/SMK karena sudah disiapkan kuota khusus. (MIN)

    Reporter : Amin Istighfarin

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2020 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan