Minggu, 21 Juli 2024
24 C
Surabaya
More
    Jawa TimurLumajangGubernur Resmikan Tanggul Sungai Mujur dan Jembatan Kloposawit Lumajang

    Gubernur Resmikan Tanggul Sungai Mujur dan Jembatan Kloposawit Lumajang

    LUMAJANG (WartaTransparansi.com) – Tannggul Sungai Mujur dan Jembatan Kloposawit Lumajang, Jawa Timur diresmikan oleh Penjabat Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono pada Sabtu (8/6/2024).

    Dua sarana transportasi tersebut ambrol pada saat terjadi longsor tanggal 18 April lalu. “Alhamdulillah hari ini kita meresmikan tanggul Sungai Mujur sesuai dengan janji kami pada waktu peninjauan ke lokasi bencana pada Bulan April yang lalu,” kata Adhy Karyono

    Penyelesaian tanggul ini lebih cepat dari yang disepakati, dari 2 bulan jadi 1 bulan 3 minggu, ini menunjukkan bahwa teman-teman juga bekerja dengan niatan dengan secepatnya mengatasi persoalan tanggul jebol.

    Lebih lanjut Adhy menjelaskan tanggul Sungai Mujur ini dibangun di dua titik lokasi dan 1 upaya normalisasi. Titik pertama dengan tanggul sepanjang 225m, tinggi 7.5 m dan krib sepanjang 30 m dengan tinggi 4.5 m, titik kedua tanggul sepanjang 62 m dengan tinggi 2 m dan untuk normalisasi sepanjang 362 m dengan volume 3.169 m3.

    “Mudah-mudahan dengan dibuat tanggul yang lebih dari yang semula tingginya itu bisa lebih memberikan perlindungan yang maksimal kepada masyarakat,” harapnya.

    Selain lokasi ini, Pj. Gubernur Adhy menyebut Pemprov Jatim tengah menyelesaikan 4 tanggul di lokasi berbeda di Kab. Lumajang. Juga ada 5 jembatan yang dibangun dan 1 jembatan diperbaiki. Selain itu juga ada 1 perbaikan jalan yang ada di Tawon Songo kecamatan Pasrujambe. 

    “Saya kira hampir Rp. 52 Miliar itu bukan jumlah yang kecil ya untuk saat ini, menggunakan bantuan BTT itu jumlah yang sangat besar, dan ini merupakan bentuk perhatian kami,” ucapnya.

    Ia menyampaikan bahwa bantuan Pemprov Jatim diberikan sesuai dengan kebutuhan daerah terdampak bencana. Hal itu juga didasari bahwa keterbatasan anggaran di pemerintah daerah kabupaten kota. Oleh sebab itu untuk penanganan darurat bencana  Pemprov Jatim menganggarkannya melalui skema BTT atau Belanja Tidak Terduga.

    “Saya tegaskan bahwa karena memang kebutuhannya banyak demikian juga dimana pun terjadi di Ponorogo, Trenggalek itu juga dikasih sesuai porsi,” tuturnya.

    Di akhir, Pj. Gubernur Adhy juga menyampaikan terima kasih dan apresiasi kepada seluruh pihak yang terlibat dalam perbaikan infrastruktur pasca bencana di Lumajang kali ini. Terlebih mereka mampu menyelesaikannya dalam kurun waktu yang lebih singkat dari yang ditargetkan.

    “Ini berkat kerjasama yang baik juga, dari forkopimda, dari pengamanan, dari PU juga, terima kasih, ini kami betul-betul bekerja dengan berkejaran waktu,” tutupnya. (*)

    Reporter : Amin Istighfarin

    COPYRIGHT © 2024 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan