Minggu, 19 Mei 2024
27 C
Surabaya
More
    Jawa TengahSemarangPasca Lebaran, Kemenag Fasilitasi Ribuan Warga Balik keTempat Kerja, Gratis

    Pasca Lebaran, Kemenag Fasilitasi Ribuan Warga Balik keTempat Kerja, Gratis

    SEMARANG (WartaTransparansi.com)  Kementerian Agama tidak hanya memfasilitasi mudik gratis bagi ribuan warga yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya untuk kembali ke kampung halaman. Lebih dari itu, Kementerian Agama juga mamfasilitasi ribuan warga untuk balik dari kampung ke tempat kerja mereka di Jakarta dan sekitarnya.

    “Seperti mudik ke kampung halaman, balik dari mudik ke Jakarta dan sekitarnya juga gratis. Menag Yaqut Cholil Qoumas telah meminta para Kanwil Kementerian Agama Provinsi menyiapkan bus untuk ribuan warga,” terang Staf Khusus Menag bidang Media dan Komunikasi Publik Wibowo Prasetyo di Semarang, Jumat (19/4/2024).

    Keberangkatan ribuan warga yang kembali ke Jakarta dan sekitarnya ini antara lain dilepas Wakil Menteri Agama Saiful Rahmat Dasuki secara simbolis dari Semarang. Hadir juga, Kepala Kanwil Kemenag Provinsi Jawa Tengah Musta’in Ahmad dan jajarannya.

    Ada 1.000 peserta balik mudik dari provinsi Jawa Tengah. Panitia telah menyiapkan 20 bus yang terbagi dalam lima titik pemberangkatan, yaitu: Kanwil Kemenag Provinsi Jateng (7 bus), Kota Semarang (3), Rembang (3), Magelang (3), Purwokerto (2), dan Pemalang (2).

    “Untuk pekerja formal, umumnya sudah kembali ke tempat kerja karena jadwal masuk kerjanya sudah ditentukan. Program ini umumnya diikuti pekerja non formal, pedagang makanan, warung dan lainnya. Mereka ikut program ini bisa jadi karena persoalan susahnya tiket atau susahnya dompet. Kita pilih hari ini agar afirmasi ini lebih terasa,” sebut Wibowo.

    Program ini tidak hanya berjalan di Provinsi Jawa Tengah. Beberapa Kanwil Kemenag Provinsi, misalnya Jawa Timur dan Jawa Barat, juga melakukan inisiatif yang sama untuk membantu warganya. Di Jawa Barat misalnya, disiapkan 16 bus yang berangkat dari Pangandaran, Banjar, Tasikmalaya, Ciamis, Garut, Cirebon, Kuningan, Majalengka, Indramayu, Sumedang, Subang, Sukabumi, dan Cianjur.

    Sementara di Jawa Timur, ada lebih dari 20 bus dan 28 minibus yang berangkat dari berbagai daerah, antara lain: Tulungagung, Blitar, Kediri, Malang, Lumajang, Jember, Bondowoso, Probolinggo, Bojonegoro, Sumenep, serta Kota Malang dan Kota Madiun.

    “Kita bisa menangkap antusias masyarakat sangat tinggi. Pantia bahkan terpaksa tidak bisa mengakomodir semua karena keterbatasan seat yang ada. Semoga tahun depan kita bisa menyelenggarakan dalam volume yang lebih banyak lagi,” sambung Wibowo.

    Hal senada disampaikan Kakanwil Kemenag Jawa Tengah Musta’in Ahmad. Menurutnya, program ini berjalan atas arahan Gus Men Yaqut Cholil Qoumas. Tujuannya, memberikan support saat pemudik kembali ke Jakarta dan sekitarnya.

    “Saat mudik kan dompet mereka masih tebal. Bisa jadi setelah di kampung, saking dermawannya, sudah habis. Mau beli tiket mungkin susah, bagaimana sedapat mungkin kita bantu,” tandasnya. (*)

    Reporter : Syarifuddin

    Editor : Amin

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2024 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan