Rabu, 24 April 2024
29 C
Surabaya
More
    Jawa TimurKediriDugaan Korupsi di PDAM Kota Kediri, Dilaporkan ke Kejaksaan

    Dugaan Korupsi di PDAM Kota Kediri, Dilaporkan ke Kejaksaan

    KEDIRI (WartaTransparansi.com) – Belum lama ini berhembus kabar tidak sedap yakni tentang adanya dugaan tindak pidana korupsi di Perusahaan Daerah Air Umum (PDAM) Perumda Air Minum Tirta Dhaha Kota Kediri. Disebut-sebut, akibat perbuatan beberapa oknum pejabat di Perusahaan yang notabene milik pemerintah daerah setempat itu kerugian nya ditafsir hingga mencapai miliaran rupiah.

    Sebagaimana informasi dan data didapat menyebut, pada tahun 2021 PDAM Perumda Air Minum Tirta Dhaha Kota Kediri, mengalokasikan anggaran senilai Rp Rp 2.220.663.000 digunakan untuk proyek Pengadaan dan Pemasangan Jaringan Pipa Distribusi di sejumlah titik.

    Hanya saja, proses pelaksanaanya disinyalir tidak hanya di kerjakan sendiri dengan sistem secara swakelola, tapi juga dikerjakan asal-asalan alias asal jadi mark up volume. Sehingga, tidak menutup kemungkinan kualitas proyek tersebut jauh dari nilai standart.

    Baca juga :  Ajukan Revitalisasi TPST, Pemkab Kediri Fokus Tingkatkan Pengolahan Sampah

    Adapun projek yang diduga dikerjakan asal-asalan, diantaranya Proyek Pengadaan dan Pemasangan Jaringan Pipa Distribusi di perumahan Gading Raya Permai 2 di Kelurahan Manisrenggo, Perumahan Zahra di Kelurahan Pakunden, dan Perumahan Crlaview Jalan Teratai Kelurahan Ngampel Kota Kediri.

    Sesuai Rencana Anggaran Belanja (RAB), disebutkan ada item pekerjaan tanah, seperti galian, pemadatan atau urukan, pasir dan pekerjaan tes pipa, namun faktannya dilapangan tidak direalisasikan.

    Bahkan, adanya dugaan tindak pidana korupsi di PDAM Perumda Air Minum Tirta Dhaha Kota Kediri, telah dilaporkan oleh pihak LSM LPKSM INPROF dengan bukti surat terima dari Kejaksaan Kota Kediri pada Kamis 12 Oktober 2023 lalu.

    Direktur PDAM Perumda Air Minum Tirta Dhaha Kota Kediri, Yani Setiawan, ia membenarkan bahwa pihaknya telah di adukan ke Kejaksaan Kota Kediri oleh masyarakat tentang dugaan tindak pidana korupsi beberapa waktu lalu.

    Baca juga :  Pembangunan Jembatan Jongbiru Dipastikan Rampung Pertengahan 2024

    Namun, ia berkilah bahwasanya aduan masyarakat tersebut tidak benar. Hal ini dikarenakan data Rencana Anggaran Biaya (RAB) yang muncul tersebut masih dalam proses negosiasi dengan pengembang.

    ” Setelah RAB jadi, maka kita (PDAM Kota Kediri.red) dengan pihak pengembang terjadilah tawar menawar dan kesepakatan harga. Maka dari kesepakatan munculah kebijakan,” Sabtu,(9/12/2023).

    Tim Wartatransparansi Kediri juga berupaya meminta informasi lebih lanjut perihal dugaan tindak pidana korupsi di PDAM Perumda Air Minum Tirta Dhaha Kota Kediri.

    Dengan mengirimkan pesan langsung melalui WhatsApp pribadi Kasi Intel kejaksaan Kota Kediri Boma Wira Gumilar, Jumat 8 Desember 2023 pukul 15.50 WIB, dan sambungan telepon langsung pukul 19.15 WIB. Namun hingga berita ini dimuat, belum ada tanggapan yang ia sampaikan. (*)

    Reporter : Moch Abi Madyan

    Sumber : WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan