Selasa, 22 Juni 2021
30 C
Surabaya
More
    Tajuk"Momong, Among, Ngemong", Pendidikan Surabaya Bebas Memilih

    “Momong, Among, Ngemong”, Pendidikan Surabaya Bebas Memilih

    Oleh : Djoko Tetuko, Pemimpin Redaksi Wartatransparansi

     

    Kabar gembira bagi orang tua peserta didik bahwa sejak Senin (24/5/2021), Wali Kota Eri Cahyadi memberi kebebasan memilih mengikuti proses belajar mengajar Pembelajaran Tatap Muka (PTM) atau dalam jaringan (Daring) atau kombinasi.

    Kebebasan pendidikan dengan memilih dua opsi melalui PTM maupun Daring, merupakan salah satu prinsip pendidikan.

    Salah satu prinsip pendidikan dikenalkan oleh Ki Hajar Dewantara adalah momong, among, dan ngemong yang kemudian dikembangkan menjadi tiga prinsip kepemimpinan di Taman Siswa: Ing Ngarsa Sung Tuladha, Ing Madya Mangun Karsa, dan Tut Wuri Handayani.

    Dalam bahasa Jawa momong berarti merawat dengan tulus, penuh kasih sayang serta mengaplikasikan kebiasaan dengan disertai berdoa, diharapkan anak bisa mendapatkan kasih sayang dan menjadi anak yang penurut terhadap orang tua, menjadi anak baik dan
    menjadi anak sholeh maupun sholihah.

    Among dalam bahasa Jawa berarti memberi contoh tentang baik buruk, tanpa harus mengambil hak anak agar anak bisa tumbuh dan berkembang dalam suasana batin yang bahagia.

    Dan yang terakhir adalah ngemong, dalam bahasa Jawa berarti proses untuk mengamati, merawat, dan menjaga agar anak mampu mengembangkan dirinya, bertanggungjawab dan disiplin berdasar nilai-nilai yang telah diperolehnya sesuai dengan kodratnya. Dan menghantarkan

    Dalam sikap yang Momong, Among, dan Ngemong terkandung nilai yang sangat mendasar yaitu pendidik tidak memaksa namun demikian tidak berarti membiarkan anak berkembang bebas tanpa arah.

    Dalam hal mendewasakan
    peserta didik, maka tetap melakukan proses kegiatan belajar mengajar (KBM), maka peran orang tua menentukan untuk memilih dan turut membantu mengarahkan anaknya. Sehingga pada masa pandemi Covid-19 memerlukan kepastian untuk belajar dengan nyaman dan aman.

    Oleh karena itu, Pemerintah Kota Surabaya tetap memberikan fasilitas kepada para orang tua murid yang tidak ingin anaknya mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah. Bagi orang tua yang tidak berkenan, anaknya bisa melalui daring yang dikombinasikan dengan pertemuan tatap muka di sekolah.

    Diketahui, salah satu persiapan sebelum dimulainya sekolah tatap muka jenjang SD-SMP di Kota Pahlawan adalah meminta persetujuan izin dari para orang tua. Dalam hal ini, pemkot telah memberikan dua opsi atau pilihan kepada para orang tua murid.

    Oleh karena itu, kembali kepada prinsip pendidikan untuk memberi contoh ketika di depan, bersama-sama ketika di tengah, dan patuh mengikuti saat di belakang. Demikian juga dalam pembalajaran masa pandemi Covid-19. Memilih PTM, Daring, dan kombinasi PTM dan Daring, merupakan konsep dan prinsip pendidikan dalam berbangsa dan bernegara.

    Reporter :
    Penulis :
    Editor :
    Redaktur :
    Sumber :

    Berita Menarik Lainya

    Terkini

    Jangan Lewatkan