Kamis, 23 September 2021
28 C
Surabaya
More
    InternasionalTurki kritik gagalnya PBB adopsi pernyataan tentang Israel-Palestina

    Turki kritik gagalnya PBB adopsi pernyataan tentang Israel-Palestina

    Kegagalan untuk mengadopsi bahkan pernyataan pers tentang masalah yang telah menjadi agenda Dewan sejak awal dibentuk, sama sekali tidak dapat diterima

    Ankara (WartaTransparansi) – Turki menggambarkan kegagalan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk mengadopsi pernyataan setelah memperdebatkan masalah Israel-Palestina pada pertemuan Minggu (16/5) “tidak dapat diterima”.

    “Kegagalan untuk mengadopsi bahkan pernyataan pers tentang masalah yang telah menjadi agenda Dewan sejak awal dibentuk, sama sekali tidak dapat diterima,” kata Duta Besar Turki untuk PBB Feridun Sinirlioglu, dalam pernyataan tertulis yang dikirim ke Debat Terbuka DK PBB tentang konflik Israel-Palestina.

    Sinirlioglu mengutuk keras agresi Israel, termasuk serangan udara, terhadap warga Palestina dan menyampaikan belasungkawa kepada bangsa Palestina atas hilangnya nyawa, termasuk bayi dan anak-anak.

    Mengecam serangan Israel terhadap sekolah Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) di Gaza, dia mengatakan serangan terhadap sekolah merupakan kejahatan perang.

    “Sejak dimulainya agresi Israel, lebih dari 40 anak telah meninggal dunia di Gaza. Jika ruang kelas yang penuh dengan anak-anak diledakkan di tempat lain, berapa hari yang dibutuhkan Dewan ini untuk mengadakan pertemuan publik? ” dia bertanya, mengkritik pertemuan terlambat yang terjadi 10 hari setelah dimulainya serangan Israel.



    “Apa yang bisa membenarkan kelambanan Dewan saat ini dalam menghadapi pembantaian manusia yang disiarkan langsung di televisi?” kata Sinirlioglu.

    Dia mencatat bahwa tetap diam dalam menghadapi serangan sembarangan Israel terhadap Palestina hanya berfungsi untuk mendorong Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, “mendorong penjajah untuk meluncurkan operasi militer terbesarnya yang menargetkan Gaza sejak 2014”.

    Utusan Turki itu meminta DK PBB untuk segera menghentikan serangan Israel terhadap Palestina.

    “Dewan juga harus memaksa Israel untuk segera mengizinkan bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza untuk ribuan pengungsi Palestina,” kata Sinirlioglu, menambahkan bahwa DK PBB tidak bisa lagi lepas dari tanggung jawabnya terhadap rakyat Palestina.

    Menyoroti upaya multilateral aktif Turki untuk membangkitkan komunitas internasional untuk menghentikan memburuknya situasi di lapangan, Sinirlioglu mengatakan Turki siap memberikan dukungan penuh untuk inisiatif di Majelis Umum PBB dalam beberapa hari mendatang.

    Dia mengatakan mekanisme perlindungan internasional harus dibentuk untuk mencegah agresi Israel dan memastikan perlindungan bagi warga sipil Palestina.

    “Sidang Umum harus memimpin upaya pembentukan mekanisme perlindungan internasional bagi penduduk sipil Palestina,” desaknya.

    Korban tewas akibat serangan Israel di Jalur Gaza pada Minggu naik menjadi 197, termasuk 58 anak-anak dan 34 wanita, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

    Jumlah korban luka mencapai 1.235 orang, sedangkan puluhan bangunan hancur atau rusak.

    Ketegangan baru-baru ini yang dimulai di Yerusalem Timur pada bulan suci Ramadhan menyebar ke Gaza setelah kelompok perlawanan Palestina di sana bersumpah untuk membalas serangan Israel di Masjid Al-Aqsa dan Sheikh Jarrah.

    Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, selama perang Arab-Israel 1967. Israel mencaplok seluruh kota pada 980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

    Sumber: Anadolu

    Reporter : Sabarudin
    Penulis :
    Editor :
    Redaktur :
    Sumber :

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Jangan Lewatkan