Kamis, 24 Juni 2021
28 C
Surabaya
More
    Renungan PagiINSAN BERKUALITAS 

    INSAN BERKUALITAS 

    Kajian Ramadhan, Diasuh Univ. Darul Ulum Jombang (18)

    Oleh : Dr.H.M.Luthfi Husni, S.H,M.Hum 

    Asy-Shiyam merupakan jurus jitu untuk mengasah jiwa dan mengendalikan  hawa nafsu. Manusia tidak akan mampu mengemban tugasnya sebagai hamba Allah  sebelum ia berhasil mengendalikan nafsu. Seseorang akan mudah melakukan  pelanggaran terhadap larangan Allah ketika ia diperbudak hawa nafsunya. 

    Rasululllah Saw bersabda bahwa asy-shiyam adalah junnah-perisai. Bagi  pasukan di medan tempur perisai ini berfungsi melindungi bagi yang empunya dan  menahan serangan senjata lawan. Ada dua macam lawan atau musuh yang menyerang.  Eksternal, musuh dari luar berupa godaan-godaan yang mendorong orang berperilaku  negatif. satu lagi, internal– musuh dari dalam- adalah hawa nafsu yang harus di  taklukan. Keduanya musuh dari dalam maupun dari luar dapat ditanggulangi dengan  perisai puasa ini. 

    Setelah menjalani pelatihan dalam madrasah Ramadhan, seseorang mukmin  akan meningkat keimanannya dan diterima taubatannya. Keyakinan bahwa dosa dosanya telah terampuni membuat seseorang makin percaya diri dalam menapak  tangga-tangga pendakian menuju kehidupan yang lebih baik atas ridho Allah.  

    Kembali ke fitrah menjadi tonggak baru bagi seseorang untuk bangkit.  Pengalaman lama yang buruk telah dihapus. Kini lembaran baru siap diukir dengan tinta  emas. Hatinya gembira karena taubatnya diterima. Mereka merasakan kebahagiaan di  hari fitri. Sebagaimana janji Allah bahwa orang yang berpuasa akan memetik  kegembiraannya pertama ketika berbuka dan kedua ketika bertemu dengan Allah SWT  kelak di akhirat. 

    Idul fitri, kembali kepada fitrah. Fitrah yang bermakna asal kejadian juga  mempunyai arti potensi diri yang dibawa sejak lahir. Potensi dasar ini meliputi  keimanan atau fitrah beragama. Pada dasarnya semua orang mempunyai kecenderungan  mempercayai adanya sang pencipta. Bila orang menyatakan tidak percaya pada tuhan  atau atheis sebenarnya orang tersebut mengingkari fitrahnya sendiri.

    Potensi lainnya adalah akal potensi yang menjadi akar kecerdasan ini  membedakan antara makhluk yang bernama manusia dengan lainnya. Secara fisik  manusia serupa dengan binatang. Yang membedakannya adalah akalnya. Sehingga ada  yang mengatakan AL-Insanu hayawanunnathiq- manusia adalah binatang yang berakal. 

    Maka agamapun diperuntukkan bagi orang-orang yang berakal secara sempurna. Bagi  orang yang tidak sempurna akalnya, misalnya gangguan jiwa atau orang yang sedang  tidur, maka ia bebas dari tuntutan hukum (syariat). Termasuk dalam ruang lingkup  potensi ini adalah talenta lainnya atau yang lazim disebut dengan multiple intelligences. 

    Lebih lanjut, termasuk kedalam fitrah pula adalah dorongan ingin tahu sesuatu  (curiosity), kesukaan terhadap hal-hal yang indah, keinginan memiliki harta, meraih  kedudukan yang tinggi dan mencintai lawan jenis. 

    Islam adalah agama yang datang untuk melindungi fitrah manusia. Dalam  konsep Maqashidusy-syari’ah terhadap lima hal (fitrah manusia). Kelima hal itu adalah  agama, akal, jiwa, harta, dan keturunan. Dalam istilah agama kelima tersebut meliputi  hifdzu al-din, hifdzu al-aql, hifdzu al-nafs, hifdzu al maql dan hifdzu al-nasl. Konsep ini  kita jadikan acuan dalam HAM versi islam. 

    Dengan demikian kembali kefitrah, berarti menjadikan potensi dasar ini sebagai  modal untuk pengembangan diri menjadi insan berkualitas baik secara fisik, pisikhis,  maupun spiritual. Mereka inilah yang berhasil memperoleh derajat taqwa. (*)

    Reporter :
    Penulis :
    Editor :
    Redaktur :
    Sumber :

    Berita Menarik Lainya

    Terkini

    Jangan Lewatkan

    Untukmu Para Istri…

    Wahai Para Istri…

    Rahasia Kebahagiaan

    Amanah