Sabtu, 15 Juni 2024
29 C
Surabaya
More
    Jawa TimurKediriKetua IJTI Pusat Minta DPR Tidak Mengesahkan RUU Penyiaran Secara Terburu-buru

    Ketua IJTI Pusat Minta DPR Tidak Mengesahkan RUU Penyiaran Secara Terburu-buru

    KEDIRI (WartaTransparansi.com) – Sejumlah praktisi insan media menolak Pasal yang mengancam kemerdekaan pers dalam Revisi Undang-undang (RUU) penyiaran.

    Pasalnya, RUU tentang Penyiaran terus menuai kritik. Sejumlah pasal dalam draft RUU Penyiaran itu dinilai berpotensi memberangus kebebasan pers. Meski muncul penolakan, pembahasan RUU tetap berjalan.

    Salah satu pasal yang menuai protes, Pasal 50 B ayat 2 huruf c yang mengatur larangan penayangan eksklusif liputan investigasi. Sementara liputan investigasi dan ekslusif menjadi mahkotanya jurnalis, karena hasil liputan yang mendalam, membutuhkan biaya yang besar dan waktu yang lama.

    Ketua Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Pusat, Herik Kurniawan, mengeluarkan pernyataan tegas terkait RUU Penyiaran yang tengah dibahas di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

    Ia mendesak agar DPR tidak mengesahkan RUU tersebut secara tergesa-gesa tanpa melalui proses pembahasan yang komprehensif dan partisipatif.

    Baca juga :  Jelang Pilkada 2024, KPU Kabupaten Kediri Gelar Doa Bersama Lintas Agama

    “Ada beberapa pasal yang merugikan jurnalis. Jadi, sikap kami adalah jangan sampai RUU ini disahkan terburu-buru,” katanya, dalam keterangan tertulis yang diterima di Kediri, Kamis (16/5/2024).

    Kekhawatiran itu muncul karena masa jabatan DPR akan berakhir 30 September 2024, dan rancangan undang-undang tersebut direncanakan akan selesai sebelum masa jabatan berakhir, dengan alasan agar tidak tertunda lagi. Rancangan undang-undang penyiaran sudah dibahas sejak 2013.

    “Kalau buru-buru menyelesaikan, akibatnya akan sangat buruk dan yang paling terdampak adalah publik. Itu yang paling berbahaya,” imbuhnya.

    Herik menegaskan IJTI menolak pasal-pasal dalam RUU Penyiaran yang menghalangi tugas jurnalistik dan kemerdekaan pers. Aksi penolakan akan terus berlangsung hingga DPR mencabut pasal pasal yang merugikan tugas jurnalistik.

    Baca juga :  Jumlah TPS dan Pantarlih di Kediri Diproyeksi Berkurang Signifikan, Kok Bisa?

    Sementara itu, Dalam diskusi publik, menyoal revisi Undang-undang penyiaran yang berpotensi mengancam kemerdekaan pers, yang diselenggarakan IJTI di Hall Dewan Pers Jakarta Rabu 15 Mei 2024. Anggota Komisi I DPR RI, Dave Laksono bertindak sebagai narasumber menyampaikan bahwa proses legislasi RUU penyiaran masih dalam tahap awal dan belum memasuki pembahasan di Komisi I DPR RI, dan masih berada di salah satu alat kelengkapan DPR yang khusus menangani bidang legislasi.

    ” Draft itu belum pernah dibahas dalam komisi I DPR, baru diharmonisasi di Baleg,” kata Dave Laksono.

    Ia berpandangan harmonisasi yang dimaksud adalah pemeriksaan terkait ada tidaknya pasal yang bertentangan dengan Undang-undang lain.

    ” Pembahasan belum masuk kemana mana. Semangatnya tidak membredel pembatasan akses informasi, justru menguatkan dunia penyiaran,” kata Dave.

    Baca juga :  Pemkot Kediri Pastikan Struktur Jembatan Brawijaya Masih Aman, Meski Alami Kebakaran

    Ketua Komisi Pengaduan dan Penegakan Etika Dewan Pers, Yadi Hendriana, mengatakan larangan untuk menyiarkan liputan investigasi dan ekslusif tidak sesuai dengan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

    “Ada yang toxic terhadap kebebasan pers. Kita belum tau siapa yang memasukan pasal-pasal yang merenggut kemerdekaan pers,” katanya.

    Yadi menjelaskan, upaya merenggut kemerdekaan pers sudah berlangsung sejak 2007. Dan upaya tersebut terus berlangsung hingga RUU KUHP tahun 2024.

    “Datanya memang ada intervensi terhadap kemerdekaan pers terus berlangsung,” ucapnya.

    Sementara pemerhati media, Wina Armada mempertanyakan inisiator pembungkaman kemerdekaan pers dengan memasukan pasal kontroversi dalam revisi undang-undang penyiaran.

    “Ini Undang-undang yang penuh paradaox dan kacau balau,” tegasnya.

    Menurutnya draft rancangan undang-undang penyiaran yang beredar luas itu menjadi ancaman terhadap demokrasi dan kemerdekaan pers.”Ini lebih buruk dari orde baru,” kata Wina. (*)

    Reporter : Moch Abi Madyan

    COPYRIGHT © 2024 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan