Jumat, 24 Mei 2024
29 C
Surabaya
More
    Jawa TimurBanyuwangiDigarap 2024, Bekas Kantor Dagang Inggris di Banyuwangi Disulap Jadi Wisata Heritage

    Digarap 2024, Bekas Kantor Dagang Inggris di Banyuwangi Disulap Jadi Wisata Heritage

    BANYUWANGI (Wartatransparansi.com) – Bangunan bersejarah  Inggrisan Banyuwangi akan mulai direvitalisasi tahun 2024. Pengerjaannya akan langsung ditangani oleh Kementerian PUPR.

    Hal itu disampaikan Direktur Prasarana Strategis Ditjen Cipta Karya Kementrian PUPR Essy Asiah saat mengunjungi Banyuwangi selama dua hari, Selasa – Rabu (31 Okt – 1 Nov 2023). Tim Kementrian PUPR diterima langsung oleh Bupati Ipuk Fiestiandani.

    “Kami berterima kasih kepada pemerintah pusat khususnya Kementrian PUPR yang telah mendukung pembangunan di Banyuwangi. Revitalisasi Asrama Inggrisan, akan memperkuat daya tarik pariwisata di area Kota Banyuwangi, dan tentunya ini akan berdampak pada peningkatan ekonomi lokal,” kata Ipuk, Kamis (02-11-2023).

    “Kami juga berterima kasih secara khusus kepada jajaran TNI AD yang telah mendukung percepatan Asrama Inggrisan untuk menjadi kawasan wisata heritage,” ujarnya.

    Baca juga :  Di Banyuwangi, Ribuan Jamaah Hadiri Gema Bershalawat Bersama Tiga Putra Abu Dardak

    Ditambahkan Ipuk, selama ini Banyuwangi banyak mendapat program pembangunan dari pemerintah pusat. Mulai sarana prasarana infrastruktur jalan, sanitasi lingkungan, hingga revitalisasi Agro Wisata Tamansuruh (AWT).

    “Ini adalah bentuk perhatian pemerintah pusat untuk meningkatkan pembangunan daerah. Tidak hanya sektor pariwisata, bahkan pengelolaan sampah di Banyuwangi juga mendapat dukungan serta bantuan dari Kementrian PUPR,” ucap Ipuk.

    Asrama Inggrisan adalah salah satu bangunan cagar budaya di Banyuwangi yang dibangun oleh pemerintah kolonial Belanda pada 1776. Gedung itu kemudian diambil alih British East India Company-Kantor Dagang Inggris pada abad 18. Tempat ini lantas dijadikan kantor kabel jaringan telegram bawah laut yang menghubungkan Eropa hingga Australia.

    Baca juga :  Penuhi Kebutuhan Makanan Sesuai Standar, Petugas Lapas Banyuwangi Ikut Uji Kompete

    Dr. Thor Kerr dari Curtin University Perth Australia dan Irfan Wahyudi, PhD dari Universitas Airlangga telah melakukan riset tentang keterkaitan Banyuwangi dan Australia masa itu, dan salah satu jantung aktivitasnya adalah di Asrama Inggrisan.

    Direktur Prasarana Strategis Ditjen Cipta Karya Kementrian PUPR Essy Asiah mengatakan Kementrian PUPR mendapat penugasan melakukan sejumlah pembangunan di Banyuwangi. Di antaranya Pasar Banyuwangi dan Asrama Inggrisan.

    “Kementrian PUPR berkomitmen mendukung pembangunan yang bisa mendorong kemajuan ekonomi daerah. Di Banyuwangi, di antaranya kami akan merevitalisasi Asrama Inggrisan,” ujar Essy.

    Essy melanjutkan, pembangunan Asrama Inggrisan akan tetap mempertahankan fasad bangunan aslinya. Karena arsitektur gedung yang sudah ada sejak jaman penjajahan tersebut merupakan bangunan heritage yang menjadi bagian cagar budaya daerah.

    Baca juga :  Penuhi Kebutuhan Makanan Sesuai Standar, Petugas Lapas Banyuwangi Ikut Uji Kompete

    “Asrama Inggrisan akan dibangun dengan konsep wisata edukasi. Semua bangunan hanya akan direvitalisasi tanpa mengubah bentuk, karena Asrama Inggrisan juga merupakan bangunan cagar budaya daerah. Di lokasi tersebut akan dilengkapi dengan museum, hotel, hingga meeting point,” terangnya.

    Selama di Banyuwangi, Tim Kementrian PUPR juga langsung melakukan survey sebelum pelaksanaan pekerjaan. (*).

    Reporter : Nur Muzayyin

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan