Selasa, 21 Mei 2024
32 C
Surabaya
More
    OlahragaGelaran Porprov Jatim, KONI Jatim Catat 85 Rekor Terpecahkan

    Gelaran Porprov Jatim, KONI Jatim Catat 85 Rekor Terpecahkan

    SURABAYA (Wartatransparansi.com) – Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) VIII/2023 Jatim, telah usai satu pekan lalu. Saat ini, KONI Jatim sudah melakukan evaluasi awal dimana Porprov kali ini mengukir sejarah baru.

    Hal itu menyusul banyaknya pecah rekor, yang terjadi di ajang multievent regional Jatim tersebut. Total ada 85 pecah rekor, yang tercipta di lima cabang olahraga (cabor) Porprov VIII 2023.

    Adapun rinciannya, meliputi cabor angkat berat pecah 22 rekor , angkat besi (18), renang (24), selam (13), dan  menembak (9).

    Ketua Umum KONI Jatim, M. Nabil, merasa bangga hasil Porprov VIII ini dan optimistis, bahwa ada sebuah prestasi yang sangat terukur.

    “Terukur maksudnya, ada karya atlet-atlet kabupaten/kota yang menunjukkan peningkatan. Dan itu sederhana saja, alat ukurnya, bahwa ada prestasi yang lebih meningkat dibanding Porprov-Porprov sebelumnya,” ungkap Ketua Umum KONI Jatim, M. Nabil, Senin (02/10/2023).

    Menurutnya, pecah rekor sebanyak itu bukan main-main. Walaupun rekor yang dipecahkan itu tidak semuanya belum  standar Puslatda Jatim, apalagi nasional.

    Baca juga :  Kejurda Tarung Bebas Indonesia Meriahkan HJKS di Gelora Pancasila Surabaya

    Tapi paling tidak, kata Nabil, KONI Jatim sudah tahu. Artinya, bisa memetakan dan mudah mengindentifikasi, apakah jenjang prestasi atau jenjang karier atlet-atlet yang berdasarkan hasil Porprov Jatim VIII/2023.

    Pasalnya, semua data mereka sudah tercatat di Bidang Pembinaan dan Prestasi (Binpres) KONI Jatim.

    Menurut Nabil, capaian rekor ini merupakan hasil dari usaha keras dan usaha cerdas dari Pengcab dan KONI kabupaten/kota setempat.

    “Kalau tidak ada pembinaan tentu tidak ada peningkatan. Kalau tidak ada keseriusan dan kesungguhan tidak akan ada peningkatan,” tandasnya.

    Kemudian yang kedua, lanjut Nabil, yang lebih menjadi perhatian KONI Jatim adalah terjadinya penyebaran perolehan medali di cabor-cabor itu. Bagi Nabil, hal itu menunjukkan bahwa ada pembinaan yang serius, sehingga hampir di semua cabor terjadi peningkatan.

    “Hampir semua daerah mendapat medali. Misalnya, Gresik itu dapat medali emas senam dan panjat tebing, kemudian menjadi juara umum di cabor tersebut. Di cabor renang juga merata. Belum lagi cabor-cabor permainan. Seperti MMA itu, diraih Kota Pasuruan juara umumnya. Selam didominasi Kabupaten Pasuruan, tapi banyak daerah lain yang juga mendapat medali emas di cabor ini,” papar Nabil.

    Baca juga :  Kejurda Tarung Bebas Indonesia Meriahkan HJKS di Gelora Pancasila Surabaya

    Pada Porprov Jatim VIII/2023 lalu, hampir semua kabupaten/kota menunjukkan sebuah prestasi di cabor dan nomor. Ada yang menguasai cabornya, ada yang menang di nomor tertentu.

    “Ini bagi kami membanggakan, sebab dicatat sebagai prestasi yang sebenarnya lantaran berdasarkan alat ukur. Mulai kecepatannya dan kekuatannya. Saat ini, alumni-alumni Porprov sudah terus meningkat. Sebagai contoh, lifter Luluk Diana yang juara dunia angkat besi di Meksiko. Begitu juga dengan basket 3×3 kemarin. Anak-anak Puslatda kita itu rata-rata jebolan Porprov,” jelas Nabil.

    Masih kata Nabil, bahwa alumni atlet-atlet Porprov VIII ini, nantinya memang belum bisa bersaing apabila diturunkan di PON XXI/2024 di Aceh-Sumut. Namun dengan pembinaan yang berkelanjutan, mereka bisa diharapkan untuk PON XXII/2028 yang akan digelar di Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur.

    Baca juga :  Kejurda Tarung Bebas Indonesia Meriahkan HJKS di Gelora Pancasila Surabaya

    Menurutnya, ini semua memperlihatkan bahwa ada jenjang pembinaan dan prestasi yang berjalan dengan baik, melalui mekanisme dan administrasi yang baik pula.

    Artinya berdasarkan data dan kemampuan. Kalau yang tidak terukur, nanti pada akhirnya akan terukur. Tapi ada perlakuan-perlakuan pembinaan yang luar biasa.

    “Tinggal bagaimana kita memoles, mulai pelatihnya meningkatkan keilmuannya, dan menjaga kondisi psikis anak-anak. Tidak boleh demam panggung, tidak boleh grogi, bisa beradaptasi dengan atmosfer pertandingan. Karena itu, harus terus digembleng dan tidak boleh putus koordinasi dengan KONI kabupaten/kota,” papar Nabil.

    Ia menambahkan, apa yang telah dilakukan Pengcab cabor dan KONI kabupaten/kota ini sudah sesuai dan sejalan dengan pola rekrutmen Puslatda KONI Jatim.

    “Tahapan rekrutmen kita kan dari KONI daerah, dari Porprov, atau secara perorangan walaupun tidak banyak. Perorangan itu artinya, kalau ada atlet yang ikut single event dan hasilnya baik, akan kita masukkan ke Puslatda. Tentu harus melalui skrining,” pungkas Nabil. (*)

    Reporter : Teguh Safrianto

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan