Sabtu, 22 Juni 2024
28 C
Surabaya
More
    Jawa TimurMalangGubernur Ajak Muhammadiyah Jatim Dukung Indonesia Jadi Pusat Industri Halal Dunia

    Gubernur Ajak Muhammadiyah Jatim Dukung Indonesia Jadi Pusat Industri Halal Dunia

    MALANG (Wartatransparansi.com) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak  keluarga besar  Muhammadiyah Jawa Timur untuk bersama-sama mendukung Indonesia menjadi pusat industries Ltd London halal dunia. Hal itu ia sampaikan saat hadir dalam Kajian Ramadhan PW Muhammadiyah Jatim di UMM Dome, Malang Sabtu (25/3).

    Dikatakan Khofifah untuk mewujudkan Indonesia sebagai pusat Industri Halal dunia dibutuhkan pemikiran strategis dari para pimpinan dan tokoh Muhammadiyah, khususnya PWM Jawa Timur  serta organisasi sosial kemasyarakatan dan dunia usaha lainnya.

    “Kekuatan Jawa Timur untuk menjadi pusat industri halal Indonesia sudah terwujud dan terus kita tumbuh kembangkan sehingga ketika   Indonesia menjadi pusat Industri Halal dunia sesungguhnya Jawa Timurlah sentral dari pusat pertumbuhan industri halal tersebut. Dan itu adalah kita semua,” ungkapnya.

    Lebih lanjut dirinya juga menyampaikan bahwa saat ini starting point dalam melihat perkembangan ekonomi dunia adalah pada sektor modernisasi ekosistem  digital . Seperti  yang disampaikankan Jack Ma Founder Alibaba Group bahwa di tahun 2030, 99% UMKM dunia akan melakukan secara online dan 85% diantaranya akan melalui  e-commerce.

    “Maka jejaring lembaga-lembaga ekonomi di lingkungan Muhammadiyah akan mengalami  penguatan yang luar biasa  jika bersambung dengan kekuatan perguruan tinggi yang dimiliki Muhammadiyah dimana saja.  Menurut saya bukan hanya untuk jejaring market tetapi hal  ini akan memberikan penguatan UMKM go Global,” jelasnya

    Kemudian, penguatan jaminan produk halal menurut Khofifah sapaan lekatnya juga tidak boleh dikesampingkan. Hal ini diperkuat dengan jumlah populasi masyarakat muslim tahun 2030 kira-kira 26% dari populasi masyarakat dunia.

    Dirinya juga memyebut bahwa ini adalah market yang luar biasa. Selain itu, ia menyebutkan pasar produk halal asia-pasifik di tahun 2030 akan mencapai 62%, Afrika 15%, Timur Tengah 20% dan Eropa-US 3%. Kemudian, dirinya menambahkan bahwa produk halal saat ini sudah  menjadi gaya hidup masyarakat Global.

    Pengembangan kawasan industi halal di Jatim pun telah mendapat apresiasi dari Kementerian Perindustrian RI yang memberikan penghargaan kepada Jatim sebagai Best Province dalam Indonesia Halal Industry Awards 2022.

    Ketua Umum PP Muslimat NU ini kemudian juga menyampaikan bahwa kehadiran Kawasan Industri Halal di Sidoarjo juga harus diiringi dengan pengembangan SDM yang memadai.

    “Misalnya kita perlu penguatan pendampingan sertifikasi halal pada berbagai  produk, disini  Muhammadiyah bisa mengisinya melalui potensi warga maupun perguruan tinggi Muhammadiyah” kata Khofifah

    Khofifah juga mengajak para keluarga besar Muhammadiyah Jawa Timur untuk terus menumbuh kembangkan berbagai teknologi pertanian  modern dalam upaya peningkatan produktivitas bidang pertanian. Sebab, Gapoktan-gapoktan yang ada di Jatim memerlukan alsintan moderen untuk meningkatkan produktivitasnya.

    “Terlihat perbedaan signifikan antara panen manual dengan menggunakan  alsintan modern. Alsintan ini menjadi penting untuk bisa menjaga kualitas yang memang sebetulnya bisa premium dan menambah produksi karena bisa mengurangi losesnya sampai 10%. Kita bayangkan manfaat dari alsintan bagi peningkatan produktivitas padi dan  beras,”

    “Maka sesungguhnya  produksi padi dan beras kita cukup aman dan akan makin aman lagi kalau alsintan ini lebih banyak lagi yang diproduksi dan lebih banyak yang bisa dimanfaatkan oleh para petani kita,” imbuhnya

    Pendampingan di bidang-bidang yang memerlukan penguatan juga menjadi hal penting. Ia menyebut, pendampingan tersebut bisa dilakukan oleh mahasiswa-mahasiswa KKN misalnya pada bidang pertanian dan peternakan.

    “Itulah beberapa hal yang tadi saya menyampaikan bagaimana kita sebagai bagian dari sistem untuk bisa menyiapkan produk halal di Jawa Timur serta skema pengembangan dan perluasan pasarnya. Atas nama mencapai  kebaikan dengan niat yang ikhlas dari kita semua, juga dengn ridho dan kuasa Allah SWT maka kajian Romadhon bertema Jihad  Ekonomi Muhammadiyah saya nyatakan resmi ditutup dengan bacaan Hamdalah,” pungkasnya. (Jon)

    Reporter : Soejono Muhammad

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan