Selasa, 16 Agustus 2022
27 C
Surabaya
More
    OlahragaSebagai Etalase, Wasit Wajib Jaga Integritas dan Harga Diri

    Sebagai Etalase, Wasit Wajib Jaga Integritas dan Harga Diri

    JAKARTA (WartaTransparansi.com) – Penyegaran wasit dan asisten wasit Liga 1 2022/2023, guna menyamakan visi dan misi, sekaligus menjaga integritas dan harga diri.

    “Wasit walaupun bisa menentukan lebih dari sekedar memimpin pertandingan. Tetapi kalau mampu menjaga integritas dan harga diri dalam memutuskan karena keyakinan dan kebenaran, maka akan mendapat penghargaan,” kata Komite Wasit PSSI, Ahmad Riyadh UB Ph.D, Selasa (19/7/2022).

    Menurut Riyadh, saat penyegaran wasit di Hotel Mercure Cikini, Komite Wasit akan memback-up (mendukung) wasit yang sudah berbuat semaksimal mungkin.

    “Yang jelas, ada visi dan misi yang sama kita lakukan ke depan sebagai etalase sepakbola Indonesia. Karena sepakbola itu apa kata timnas dan perwasitan,” ujarnya.

    Baca juga :  Tiba di Jakarta, Timnas U16 Dibanjiri Bonus

    Menurut dia, sepakbola Indonesia kalau tinnas jelas dicaci maki, demikian juga kalau wasit memimpin tidak adil. “Tetapi dunia perwasitan lebih mudah untuk menata, dan mari menyamakan visi dan misi untuk menjadi bagian prestasi sepakbola karena wasit adil,” tandas Riyadh.

    Tetapi berbuat adil dan menjaga keputusan adil di lapangan, lanjut dia, bukan beban yang ringan. Tetapi berat

    Oleh karena itu, kata Riyadh, membutuhkan bekal ilmu pengetahuan, ilmu perwasitan, dan bekal kesehatan dan bermartabat

    Penyegaran saat ini, katanya, guna memompa diri atau merefresh kembali pengetahuan tentang sepakbola dan perwasitan serta menjaga kesehatan, guna menjadi pengadil yang baik.

    Riyadh menceritakan, ada pedagang kuda dan pengusaha kaya terlibat dalam jual beli kuda. Keduanya sama-sama puas karena versi pedagang harganya sudah cukup tinggi, dan pengusaha juga puas karena memperoleh kuda yang berkualitas.

    Baca juga :  Persik Kediri Sepakat Akhiri Kerjasama Pelatih Javier Roca

    Sampai di rumah setelah pelana kuda dibuka oleh pembantunya, ditemukan permata satu kantong dan diminta oleh pembantu tidak perlu dikembalikan. . Tetapi sang pengusaha memutuskan dikembalikan.

    Bercakapan pedagang dan pengusaha, sampaikan pada pedagang yang mempunyai berlian memberikan hadiah kepada pengusaha, tetapi ditolak karena tidak terkait dalam “jual beli”.

    Pengusaha menjaga integritas dan harga diri, dengan mengembalikan dan tidak mau diberi hadiah. Padahal menentukan memiliki berlian itu.

    Bagi wasit, lanjut Riyadh, selama memimpin pertandingan sesuai dengan peraturan atau statuta yang ada, maka ada peluang untuk memperkaya diri sendiri atau memungkinkan melakukan. Tetapi tidak terkait dengan tugas, lebih baik ditolak bahkan dijauhi. “Itulah integritas dan harga diri sejati,” tuturnya.

    Baca juga :  Kompetisi Liga 2 Digelar 3 Wilayah

    Integritas dan harga diri sejati, kata Riyadh, ialah penghargaan yang diberikan kepada seseorang karena kemampuan berbuat jujur dan adil, menjaga hak dan kewajiban orang lain, walaupun mampu mengubah.

    “Integritas dan kemampuan diri untuk bersikap benar walaupun mampu menyembunyikan kebenaran itu. Bahkan untuk keuntungan yang lebih besar,” tandasnya.

    Mengakhiri materi penyegaran, Riyadh meminta bahwa firnah sudah berlalu, “Mari bekerja atau bertugas sebagai wasit dengan semangat baru. InsyaAllah kalau memutus dengan benar Allah akan melindungi”. Tandas Riyadh mengakhiri. (*)

    Reporter : Djoko Tetuko

    Penulis :

    Editor :

    Redaktur :

    Sumber : WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan