Sabtu, 28 Mei 2022
25 C
Surabaya
More
    NusantaraPPKM Dilanjut, Daerah Tidak Penuhi Ambang Batas Target Vaksinasi Naik Satu Level

    PPKM Dilanjut, Daerah Tidak Penuhi Ambang Batas Target Vaksinasi Naik Satu Level

    JAKARTA (WartaTransparansi.com) – Pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di luar Jawa-Bali dilanjut selama dua pekan, mulai 15 – 28 Februari. Daerah yang tidak memenuhi ambang batas target vaksinasi dinaikkan satu level.

    Hal itu disampaikan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Ekon) Airlangga Hartarto selaku Koordinator PPKM Luar Jawa-Bali usai Rapat Terbatas mengenai Evaluasi PPKM yang dipimpin Presiden Joko Widodo, melalui konferensi video, Senin (14/2/2022).

    Ia menegaskan, pada periode kali ini ditetapkan kriteria tingkat vaksinasi dosis kedua sebesar minimal 45 persen dan vaksinasi lansia dosis pertama sebesar minimal 60 persen. Kabupaten/kota yang tidak memenuhi ambang batas akan dinaikkan satu level PPKM-nya.

    “Kriteria (penerapan level PPKM) berdasarkan level asesmen situasi pandemi, baik itu transmisi komunitas, yaitu jumlah kasus, kematian, rawat inap, dan kapasitas respons (testing, tracing, dan treatment), ditambah lagi vaksinasi dosis kedua minimal 45 persen, (vaksinasi dosis pertama) lansia minimal 60 persen,” ujar Airlangga

    Berdasarkan kriteria tersebut, komposisi level PPKM pada 386 kabupaten/kota di luar Jawa-Bali untuk periode 15-28 Februari yaitu sebanyak 63 kabupaten/kota menerapkan PPKM Level 1 dari sebelumnya 164 daerah, Level 2 sebanyak 205 kabupaten/kota dari sebelumnya 208 daerah, dan Level 3 sebanyak 118 kabupaten/kota dari sebelumnya 14 daerah.

    Baca juga :  Jokowi: Buya Syafii Maarif Seorang Guru Bangsa

    Airlangga menegaskan, perubahan kriteria level PPKM tersebut merupakan langkah antisipasi menghadapi potensi lonjakan kasus varian Omicron.

    “Ini murni untuk mempersiapkan menghadapi kenaikan Omicron dalam 2-3 minggu ke depan,” ujarnya.

    Airlangga mengungkapkan, saat ini masih terdapat tiga provinsi yang cakupan vaksinasi dosis pertamanya masih di bawah 70 persen. Yaitu Maluku, Papua Barat, dan Papua.

    Sedangkan untuk dosis kedua terdapat sepuluh provinsi dengan capaian di bawah 50 persen. Adalah, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Maluku Utara, Aceh, Papua Barat, Maluku, dan Papua.

    “Pemerintah, sesuai arahan Bapak Presiden, diminta terus mengakselerasi vaksinasi terutama di luar Jawa-Bali, baik yang kedua maupun yang dimulai booster atau vaksinasi ketiga,” ujarnya.

    Airlangga juga menyampaikan bahwa angka Reproduksi Kasus Efektif (Rt) Indonesia mengalami kenaikan. Dalam sepekan terakhir, Rt naik lebih tajam menjadi 1,13 dan kenaikan terjadi di seluruh pulau.

    Meskipun kasus di luar Jawa-Bali proporsinya relatif masih rendah yaitu sebesar 13,9 persen dari kasus aktif nasional, Menko Ekon menekankan bahwa terjadi lonjakan yang signifikan dalam beberapa waktu terakhir.

    “Kita melihat sejak 24 Januari sudah mulai terjadi lonjakan. Kita akan memonitor 2-3 minggu ke depan yang kemungkinan angkanya akan meningkat lagi, karena seperti kita ketahui luar Jawa-Bali biasanya lagging atau lebih lambat dari Pulau Jawa-Bali,” terangnya.

    Baca juga :  Jokowi: Buya Syafii Maarif Seorang Guru Bangsa

    Seiring dengan peningkatan kasus harian, tingkat perawatan di rumah sakit (RS) di luar Jawa-Bali juga meningkat di 10 provinsi dan 15 kabupaten/kota. Namun Airlangga menegaskan bahwa meskipun lonjakan kasus lebih tinggi dibandingkan saat gelombang Delta, tingkat keterisian tempat tidur atau BOR untuk pasien COVID-19 di rumah sakit (RS) masih relatif terkendali.

    “Ini (BOR nasional) rasionya masih relatif rendah yaitu 30,52 persen. Untuk BOR seluruh provinsi di luar Jawa-Bali itu kurang dari 20 persen, kecuali Sumatra Selatan 30 persen, Papua Barat 25 persen, Kalsel (Kalimantan Selatan) 23 persen, Sulut (Sulawesi Utara) 23 persen, dan Bengkulu 21 persen,” terangnya.

    Ia menambahkan, BOR di fasilitas isolasi terpusat (isoter) juga masih terkendali di level 2,88 persen. Sebagai antisipasi, pemerintah akan menyiapkan tempat tidur di fasilitas isoter sebanyak 2-3 kali lipat dibandingkan saat gelombang Delta yang lalu.

    “Antara 69-91 ribu tempat tidur sebagai langkah mitigasi (lonjakan Omicron) di luar Jawa-Bali,” imbuhnya.

    Baca juga :  Jokowi: Buya Syafii Maarif Seorang Guru Bangsa

    Vaksinasi di Lombok

    Dalam keterangan persnya, Airlangga juga menyampaikan mengenai gelaran tes pramusim MotoGP 2022 yang telah dilaksanakan pada 11-13 Februari lalu di Sirkuit Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB).

    “Pre-season test kemarin tanggal 11-13 Februari berlangsung secara aman dan lancar tanpa ada kendala yang signifikan,” ungkapnya.

    Hingga saat ini, kata dia, belum ada laporan mengenai pembalap dengan hasil PCR positif. Sebanyak 15 warga negara asing (WNA) baik ofisial, jurnalis, maupun vendor terkonfirmasi positif namun tidak bergejala dan saat ini sedang melakukan isolasi.

    “Perkembangan kasus, tentunya dari hasil pembalap maupun hasil lab PCR ini membuktikan bahwa karantina sistem bubble bisa terus dipertahankan sampai Minggu malam,” ujarnya.

    Setelah tes pramusim, para pembalap akan kembali berlaga di Sirkuit Mandalika pada bulan Maret mendatang. Airlangga menegaskan bahwa pemerintah terus memacu laju vaksinasi di Lombok jelang gelaran ajang olahraga internasional tersebut.

    “Vaksinasi di Lombok juga terus didorong, di mana Mataram (capaian) vaksin pertama sudah lebih dari 114 persen, vaksin kedua 81,4 persen. Lombok Tengah vaksin pertamanya 90,82 (persen) dan juga vaksin kedua 68 (persen). Secara keseluruhan di NTB 90,26 persen dan vaksin kedua 61,4 (persen) dan ini akan terus ditingkatkan sampai menuju MotoGP di bulan Maret nanti,” tandasnya. **

    Reporter :
    Penulis :
    Editor : wetly
    Redaktur :
    Sumber : WartaTransparansi.com

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Jangan Lewatkan