Rabu, 27 Oktober 2021
30 C
Surabaya
More
    Jawa TimurTulungagungTiga Pejabat Tulungagung Kompak Lepas Tim Spraying

    Tiga Pejabat Tulungagung Kompak Lepas Tim Spraying

    TULUNGAGUNG (WartaTransparansi.com) -Tiga pejabat Tulungagung diantaranya Bupati Maryoto Birowo, Komandan Kodim (DanDim) 0807 Letkol Mulyo Juanaidi SE, MTr (HAN) dan Wakapolres Tulungagung melepas tim spraying yang menyisir jalan jalan utama dan beberapa kantor pemerintah guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

    Pelepasan berlangsung di sepan Kantor Pemkab, Rabu (18/8/2021). Sebelumnya  diawali dengan apel pasukan yang diikuti TNI/Polri, BPBD, Relawan PMI, Nakes dan Satpol PP. Bertindak sebagai inspektur upacara DANDIM Letkol Mulyo Junaidi.

    Dalam kesempatan tersebut hadir pula Ketua PMI Tulungagung Sukaji (Sekdakab),  Kepala BPBD Soeroto dan Kepala RS Iskak.

    Spraying dengan menggunakan Gunner dan mobil pickup ditambah Gunner BPBD. Apel pasukan beesamaan pemindahan isoman menuju isoter.

    Fokus Pemulasaraan Jenazah

    Kepala Markas PMI Drs. Moh. Istiharuddin mengatakan puncak penyebaran Covid-19 di Kabupaten Tulungagung sebenarnya sudah terlewati yakni terjadi pada bulan Juli lalu. Dan saat ini sudah turun cukup signifikan. Kalau di prosentase penurunannya mencapai 50 persen. Pada bulan Juli pelayanan ambulance PMI rata rata 10 jenazah dalam sehari. Tapi sekarang turun antara 3 sampai 5 jenazah saja. Sedangkan layanan PMI tanpa di pungut biaya.

    Istiharuddin  menyatakan, PMI Tulungagung berkomitmen membantu Pemerintah dalam menanggulangi Covid-19 sesuai dengan perannya dan melaksanakan tugas sesuai amanat undang undang. Covid-19 adalah bencana, makan PMI harus hadir disitu.

    Selain melakukan spraying dan pengantaran jenazah secara gratis, juga membantu pemulasaraan jenazah sampai pemakaman jenazah Covid-19. PMI memiliki 2 tim Relawan terlatih yang siap terjun sewaktu waktu.

    “Kami juga melakukan edukasi kepada masyarakat mengenai cara pemulasaraan dan pemakaman jenazah yang langsung praktek lapangan mulai mengambil jenazah dari rumah sakit sampai pemakaman. Kami menggandeng RS Iskak milik Pemkab Tulungagung,” tutur pak Udin. Semua petugas dan relawan menggunkan APD (Alat Pelindung Diri) level 4. Setiap saat relawan juga di tes kesehatannya. Tambahnya lagi

    Edukasi pemulasaraan jenazah dilakukan kerjasama dengan Kecamatan. Dimana pesertanya utusan perwakilan dari desa desa. Hasilnya cukup dirasakan. Setiap ada warga yang meninggal karena Covid sudah bisa dilakukan relawan desa mulai jenazah datang, memandikan, menshalati sampai pemakamannya. (*)

    Reporter : Amin Istighfarin
    Penulis :
    Editor :
    Redaktur :
    Sumber : WartaTransparansi.com

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Jangan Lewatkan