Selasa, 22 Juni 2021
27 C
Surabaya
More
    TajukKartini, Santriwati Pencetus Terjemahan Al-Quran Bahasa Jawa

    Kartini, Santriwati Pencetus Terjemahan Al-Quran Bahasa Jawa

    Oleh : Djoko Tetuko, Pemimpin Redaksi Wartatransparansi

     

    SURABAYA (Wartatransparansi.com) – Kartini sebagai salah satu simbol perjuangan kaum perempuan Indonesia memerdekakan kaum hawa, bukan sekedar sebuah catatan sejarah dalam buku berjudul “Habis Gelap Terbitlah Terang”.

    Habis Gelap Terbitlah Terang adalah buku kumpulan surat yang ditulis oleh Kartini. Kumpulan surat tersebut dibukukan oleh J.H. Abendanon dengan judul Door Duisternis Tot Licht . Setelah Kartini wafat, J.H. Abendanon mengumpulkan dan membukukan surat-surat yang pernah dikirimkan R.A Kartini pada teman-temannya di Eropa.

    Abendanon saat itu menjabat sebagai Menteri Kebudayaan, Agama, dan Kerajinan Hindia Belanda. Buku itu diberi judul Door Duisternis tot Licht yang arti harfiahnya “Dari Kegelapan Menuju Cahaya”. Buku kumpulan surat Kartini ini diterbitkan pada 1911. Buku ini dicetak sebanyak lima kali, dan pada cetakan terakhir terdapat tambahan surat Kartini.

    Sejarah perjuangan Kartini juga menjadi lagu perjuangan kaum perempuan berjudul, “Ibu Kita Kartini” karangan WR Supratman, menulis lirik lagu begitu anggun dan menawan bak melukisakan bidadari dari kayangan berjuang di bumi dengan berbagai tantangan.

    “Ibu kita Kartini”

    Ibu kita Kartini
    Putri sejati
    Putri Indonesia
    Harum namanya

    Ibu kita Kartini
    Pendekar bangsa
    Pendekar kaumnya
    Untuk merdeka

    Wahai ibu kita Kartini
    Putri yang mulia
    Sungguh besar cita-citanya
    Bagi Indonesia

    Ibu kita Kartini
    Putri jauhari
    Putri yang berjasa
    Se Indonesia

    Ibu kita Kartini
    Putri yang suci
    Putri yang merdeka
    Cita-citanya

    Wahai ibu kita Kartini
    Putri yang mulia
    Sungguh besar cita-citanya
    Bagi Indonesia

    Ibu kita Kartini
    Pendekar bangsa
    Pendeka kaum ibu
    Se-Indonesia

    Ibu kita Kartini
    Penyuluh budi
    Penyuluh bangsanya
    Karena cintanya

    Wahai ibu kita Kartini
    Putri yang mulia
    Sungguh besar cita-citanya
    Bagi Indonesia

    Namun sayang kecerdasan Raden Ajeng Kartini dan kegelisahan untuk membumikan Al-Quran dengan terjemahan bahasa Jawa, baru-baru akhir-akhir ini ditulis beberapa penulis dari berbagai referensi.

    Tentu dengan latar belakang priyai (pembesar berbudi pekerti) juga santri, Kartini belajar mengaji kepada
    KH Muhammad Sholeh bin Umar Assamarani (Mbah Sholeh Darat).

    Mbah Sholeh Darat Semarang juga populer menjadi guru dari KH Hasyim Asy’ari dan KH Ahmad Dahlan, sang pejuang dan pemikir Kartini dalam suatu dialog meminta Kiai Sholeh Darat menterjemahkan Al-Quran dalam bahasa Jawa.

    Melalui dialog cukup panjang, sang santriwati Kartini selalu memberikan penguatan bahwa mengusulkan untuk menterjemahkan Al-Quran dalam bahasa Jawa benar-benar menjadi bagian kehidupan masyarakat Jawa. Dimana kala itu menjadi pusat pengembangan peradaban keilmuan umum, Islam, dan budaya Jawa.

    Kecerdasan, pemikiran kritis konstruktif, pemikiran memperjuangkan pendidikan anak bangsa, menyetarakan pendidikan kaum hawa, ide pencetus tafsir Al-Quran dalam bahasa Jawa, pada akhirnya Allah SWT memberikan takdir bahwa Kiai Sholeh Darat diberikan kemampuan dan kelebihan mampu mewujudkan terjemahan dan tafsir Al-Quran dalam bahasa Jawa.

    Tentu saja sebagai pencetus, sebagai santriwati dengan ide brilian di zaman penjajahan, RA Kartini menjadi sebuah catatan
    pada Kitab Tafsir Faidlur Rahmanmasih, karya besar Kiai Sholeh Darat.

    Rabu (21/4/2021) hari kesembilan bulan Ramadan, bulan turunnya Al-Quran dari Lauh Mahfud ke langit kemudian melalui Malaikat Jibril disampaikan ke Nabi Muhammad SAW, santriwati Kartini seorang pejuang Islam sangat gigih. Diperingati secara nasional sebagai Hari Kartini.

    Salah satu surat
    kegelisahan Kartini kepada Stella EH Zeehandelaar tertanggal 6 November 1899: “Al-Qur’an terlalu suci untuk diterjemahkan dalam bahasa apapun juga. Disini orang juga tidak tahu Bahasa Arab. Disini orang diajari membaca al-Qur’an, tetapi tidak mengerti apa yang dibacanya. Saya menganggap itu pekerjaan gila; mengajari orang membaca tanpa mengajarkan makna yang dibacanya”.

    Begitu dahsyatnya Kartini melakukan kritik kuat terhadap pembelajaran agama di akhir abad 19 itu. Perjuangan dan perlawnannya itu menjadi bukti bahwa Kartini sangat peduli terhadap kuatnya minat untuk belajar isi agama yang terkandung dalam al-Qur’an.

    Kartini ibu semua anak bangsa, ibu dari para santri di pondok dan di kampung yang sekarang menikmati terjemahan Al-Quran dalam bahasa Jawa beserta tafsirnya.

    Itulah sosok Kartini bukan sekedar perempuan bersanggul (konde), bukan sekedar pejuang kaum hawa, tetapi pejuang dan pencetus jalan dakwah agama Islam semakin membumi di bumi pertiwi.

    Reporter :
    Penulis :
    Editor :
    Redaktur :
    Sumber :

    Berita Menarik Lainya

    Terkini

    Jangan Lewatkan