Rabu, 17 April 2024
27 C
Surabaya
More
    Jawa TimurPasuruanMinta Underpass, Ratusan Warga Lurug Pemkab dan DPRD Kab.Pasuruan

    Minta Underpass, Ratusan Warga Lurug Pemkab dan DPRD Kab.Pasuruan

    Pasuruan – Tak digubris minta jalan underpass, ratusan warga dari Desa Sadengrejo,Kecamatan Rejoso, Kabupaten Pasuruan melurug Kantor Pemkab Pasuruan dan DPRD Kab.Pasuruan, Rabu siang kemarin (31/9).

    Mereka menuntut pertanggungjawaban pihak proyek jalan tol Gempol-Pasuruan Seksi 3 yakni Jasa Marga dan PT. PP agar segera mengganti jalan overpass menjadi underpass diwilayahnya.

    Menurut Hudan Dardiri salah satu Korlap Aksi mengatakan,” jalan overpass yang ada saat ini tidak menguntungkan masyarakat,” tegasnya.

    “penentuan overpass ini jelas sangat merugikan. Hal ini dibuktikan dengan adanya masyarakat yang keberatan dengan kondisi ini. Banyak petani, pedagang dan orang tua yang mau ke sawah kesulitan karena melewati overpass. Kondisi jalan yang naik, membuat masyarakat yang lewat sangat kesulitan.

    Baca juga :  Bocah 5 Tahun Tewas di Sungai Kemambang-Pagak-Beji

    Warga melurug Pemkab Pasuruan
    Warga melurug Pemkab Pasuruan

    Untuk itu pihaknya bersama masyarakat menuntut, Jasa Marga dan PP harus memberikan solusi. Kalau perlu dibongkar saja Overpassnya. Atau, ada solusi lain , dibangun lagi underpass. Kedua, pihaknya meminta pihak PP memberikan ganti rugi kepada rumah – rumah yang rusak akibat pembangunan ini. Jika permintaan kami ini tidak diindahkan, maka kami akan ke Jakarta dan kalau perlu kami siap menghentikan proyek ini,” ungkap tokoh masyarakat Kecamatan Rejoso ini.

    Pada kesempatan yang sama, Ketua Komisi III DPRD Kabupaten Pasuruan Rusdi menjadi jembatan komunikasi dari perwakilan warga dan pihak Jasa Marga. Ia sebagai wakil rakyat, meminta Jasa Marga dan PP untuk menuruti permintaan warga. Artinya, jangan meremehkan kepentingan masyarakat.

    Baca juga :  Pj. Bupati Pasuruan Halal Bihalal dengan Pengurus PCNU dan MUI

    “Jangan sampai karena dikejar target tapi mengesampingkan kepentingan masyarakat seperti ini,” paparnya.
    Dia meminta Jasa Marga untuk memberikan solusi. Ia menyarankan, harus ada solusi untuk memecahkan persoalan ini. Minimal tidak merugikan kedua belah pihak.

    Kalau bisa ya saran saya ada Underpass dan ada Overpass. Ini solusi terbaik. Kalau mengganti Overpass kan tidak mungkin karena sudah berdiri. Ya bangun saja Underpass saja untuk masyarakat di sana,” jelasnya.

    Terpisah, Pimpro Tol Gempas Mulyono mengaku akan menyampaikan ke pimpinan pusat terkait usulan ini. Kata dia, pihaknya, tidak bisa memberikan jawaban saat ini. “Kami akan sampaikan dan mudah – mudahan bisa direaliasi untuk kebaikan semuanya,” pungkasnya.(hen)

    Editor : Nakula

    Redaktur : WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan