Kamis, 20 Juni 2024
26 C
Surabaya
More
    Jawa TimurMalangPerempuan Golkar Bersatu Monitoring Program Bantuan Penyintas Kanjuruhan

    Perempuan Golkar Bersatu Monitoring Program Bantuan Penyintas Kanjuruhan

    MALANG (WartaTransparansi.com) – Rombongan Perempuan Golkar Bersatu (PGB) Provinsi Jawa Timur, yang diketuai Luluk Maqnuniah Sarmuji, dan PGB Kabupaten/Kota Malang mengadakan Halal Bi Halal dengan keluarga penyintas tragedi Kanjuruhan di Malang, Senin (6/5/2024).

    Hadir dalam rombongan provinsi Avianti Blegur, Nita Wibisono, Redatini, dan kawan-kawan. Rombongan ini didampingi PGB Kota Malang Elly Edi Jarwoko dan Kabupaten Malang Chusnul Siadi.

    Momen ini juga merupakan kegiatan pendampingan pengasuhan anak-anak penyintas Tragedi Kanjuruhan oleh Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Provinsi Jawa Timur.

    Pendampingan pengasuhan yang berjalan setiap bulan selama satu tahun ini adalah program bantuan yang diberikan oleh Perempuan Golkar Bersatu (PGB) dan Ikatan Istri Partai Golkar (IIPG) berbarengan dengan program bantuan dana pengasuhan dan pendidikan 10 juta per anak. Dana 10 juta ini ditransferkan ke rekening masing-masing anak setiap bulan selama 3 tahun. Ada 38 anak yang menerima bantuan.

    Program ini sudah berjalan di tahun kedua. Sedangkan program pendampingan oleh LPA Jatim hanya berjalan selama satu tahun.

    Ketua LPA Jatim, Anwar Solihin menjelaskan, LPA Jatim melakukan pendampingan terhadap keluarga yang salah satu anggotanya menjadi korban Kanjuruhan, terutama anak-anaknya agar tidak terus terpuruk dalam kesedihan rasa kehilangan.

    Anwar melanjutkan, karena program pendampingan ini sudah berakhir di Desember 2023 kemarin, maka itu kita adakan pertemuan terakhir sekaligus Halal bi Halal sebagai tanda berakhirnya program.”

    Program pendampingan dan dana pendidikan ini pertama kali diresmikan langsung oleh Ketua Umum IIPG, Yanti Arilangga, bersama PGB pada 23 November 2022 lalu.

    Meski bantuan pendampingan oleh LPA Jatim telah berakhir, bantuan dana pengasuhan dan pendidikan per bulan masih akan berjalan sampai nanti genap 3 tahun. Yanti Airlangga berharap bantuan ini dapat membantu keluarga korban Kanjuruhan, terutama keluarga yang masih mempunyai anak usia sekolah.

    “Barangkali ada yang kepala keluarganya menjadi korban, program ini dapat membantu agar putra atau putrinya tidak sampai putus sekolah,” jelas Yanti Airlangga yang juga isteri Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto.

    Program ini bentuk kepedulian IIPG dan Partai Golkar dalam persoalan yang dihadapi masyarakat, terutama yang berfokus pada keluarga dan anak-anak. sebagai pilar kehidupan bangsa. (*)

    Reporter : Amin Istighfarin

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2024 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan