Rabu, 19 Juni 2024
27 C
Surabaya
More
    Jawa TimurSidoarjoPemerintah Belanda Hibahkan Rp 4 Miliar untuk Penanganan Kali Welang Pasuruan

    Pemerintah Belanda Hibahkan Rp 4 Miliar untuk Penanganan Kali Welang Pasuruan

    SIDOARJO (Wartatransparansi.com) – Pemerintah Provinsi Jawa Timur menggandeng Belanda untuk membantu mengatasi permasalahan yang terjadi akibat meluapnya Kali Welang di Pasuruan.

    Guna membahas detail proyek penanganan sungai Welang, Konsultan Witteveen Boos, Nuffic Neso dan AidEnvironment yang ditugaskan oleh Kementerian Investasi Belanda (RVO) melakukan rapat khusus dengan Dinas PU Sumber Daya Air Provinsi Jawa Timur, di Kantor Dinas PU SDA Sidoarjo.

    Rapat merumuskan implementasi masterplan yang telah dikerjakan pada fase 1  untuk mengatasi permasalahan banjir di Kali Welang Pasuruan.

    Kepala Dinas PU Sumber Daya Air Jatim Baju Trihaksoro mengatakan melibatkan Belanda dalam pengendalian banjir di Kali Welang ini merupakan tindak lanjut dari kerjasama MoU Water Treatment antara Kementerian PUPR dan Kementerian Infrastruktur dan Manajemen Air Belanda.

    Baca juga :  Idul Kurban Sembelih 41 Sapi 25 Kambing, Ribuan Warga Serbu Masjid Siti Suci Nur Rohmah Perumahan Magersari Permai

    “Sebagai pilot project yaitu di Kali Welang Pasuruan,  di sana akan ada tiga kegiatan yang akan dilakukan dalam rangka pengendalian banjir di Sungai Welang. Proyeknya akan ada tiga kegiatan di tahun ini mulai sektor hulu, tengah sampai hilir,” kata Baju usai rapat di Kantornya, Selasa (8/8/2023)

    Penyusunan program perencanaan dalam masterplan ini akan disusun berdasarkan kearifan lokal dengan mendengarkan masukan dan juga saran dari masyarakat maupun masyarakat setempat.

    “Jadi nanti perencanaan pengembangannya mulai dijadikan konservasi, saranan edukasi maupun wisata di kali Welang,” kata Baju.

    Program pengendalian banjir dan juga pengembangan Kali Welang ini akan dilakukan dengan dana hibah dari Belanda, sebesar Rp 4 miliar.

    Baca juga :  Idul Kurban Sembelih 41 Sapi 25 Kambing, Ribuan Warga Serbu Masjid Siti Suci Nur Rohmah Perumahan Magersari Permai

    Program ini bakal dimaksimalkan dengan tujuan banjir di Kali Welang bisa teratasi dan potensi dari Kali Welang bisa tergarap. Terlebih jika terjadi banjir dari Sungai Welang selalu memberikan dampak signifikan.

    Hal senada juga disampaikan Team Leader Konsultan Witteveen Boos, Nuffic Neso AidEnvironment Victor Coenen. Ia mengatakan bahwa permasalahan di Kali Welang adalah masalah yang serius. Pihaknya telah melakukan kajian permasalahan Kali Welang mulai dari hulu hingga hilir.

    “Kita melihat permasalahan yang cukup ekstrem. Mulai dari sanitasi, banjir dan juga longsor. Maka dalam proyek ini kita mencoba mengurai dan merumuskan solusinya. Bahwa sudah saatnya kita mengambil langkah,” kata Victor.

    Salah satu yang menjadi prioritas adalah terkait erosi dan banjir. Oleh sebab itu rapat kali ini dilakukan agar implementasi pengendalian sungai bisa dilaksanakan secara tepat dan cepat. Termasuk mendengarkan masukan dan saran dari OPD terkait.

    Baca juga :  Idul Kurban Sembelih 41 Sapi 25 Kambing, Ribuan Warga Serbu Masjid Siti Suci Nur Rohmah Perumahan Magersari Permai

    “Kita ingin sungai dikelola secara baik sehingga mendatangkan manfaat, bukan mendatangkan bencana. Karena jika terkelola dengan baik pasti masyarakat akan merasakan kesejahteraan dari sungai Kali Welang,” pungkasnya. (*)

    Reporter : Amin

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan