Jumat, 24 Mei 2024
29 C
Surabaya
More
    EkbisArumi Bachim: Ekonomi Kreatif Jawa Timur Tumbuh Hingga 60 Persen

    Arumi Bachim: Ekonomi Kreatif Jawa Timur Tumbuh Hingga 60 Persen

    MALANG (Wartatransparansi.com) – Ekonomi Jawa Timur tumbuh hingga 60 persen. Angka ini sekaligus menjadi kontributor terbesar ke-2 industri ekonomi Kreatif Nasional.

    Ketua Dekranasda Jawa Timur Arumi Bachim Elestianto Dardak, mengatakan, perkembangan positif ini sebagai kebanggaan tersendiri bagi Jawa Timur. Kita membangkitkan kembali perekonomian Jawa Timur pasca pandemi, sesuai dengan tagline ‘Optimis Jatim Bangkit,” ungkapnya saat menjadi Keynote Speaker pada kegiatan Promoting Fashion as a Leading Creative Industry and Tool of Diplomacy di EJSC  di Malang, Rabu (31/5/2023)

    Menurutnya, keberhasilan ekonomi kreatif Jawa Timur ini bisa berkembang pesat tak lepas dari pelaku-pelakunya yang terus berinovasi dan berimprovisasi dalam mengembangkan dan meningkatkan kualitas dan kuantitas produk-produknya, sehingga mampu bersaing dengan produk-produk manca negara lainnya.

    Khususnya Kota Malang yang menjadi salah satu kota di Indonesia yang memiliki predikat kota paling kreatif.

    “Selain sektor pariwisata yang dianugerahkan kepada kami, sumberdaya manusianya juga punya kecenderungan kreatif yang luar biasa dan ini didukung dengan jumlah anak muda yang ada, kemudian cross budaya, nah hal-hal inilah yang coba kami padu padankan dan jadilah Kota Malang menjadi salah satu Kota kebanggaan kami juga di Jawa Timur karena merupakan salah satu Kota paling kreatif, dan ini luar biasa,” tandasnya.

    Dengan pesatnya perkembangan ekonomi kreatif di Jawa Timur ini, Pemerintah mencoba memfasilitasi dan menginisiasi agar pelaku-pelaku usaha ekonomi kreatif mampu mengembangkan usahanya ketingkat internasional, inisiasi yang dilakukan Pemerintah yakni melakukan kerjasama dengan berbagai negara, salah satunya Korea Selatan yang sudah bekerjasama dengan Indonesia selama 50 Tahun.

    “Korea Selatan kami melihat perkembangannya menjadi salah satu negara dengan tingkat ekonomi kreatif yang luar biasa, dan menjadi yang terbesar kedua di dunia, yang pertama adalah Amerika Serikat dan harapannya kita menyusul.” tandas Arumi.

    Arumi menyampaikan hal bisa dikerjasamakan dengan Korea Selatan salah satunya bidang fashion, dimana fashion Korea Selatan saat ini menjadi icon dan rujukan bagi fashion-fashion anak muda di dunia, oleh karenanya dengan kerjasama ini diharapkan memberikan kesempatan seluas-luasnya bagi pelaku ekonomi kreatif.

    “inilah kemudian yang kami lihat di anak-anak muda yang mentransletkan karyanya, karya budayanya ini tetap memakai batik dan sebagainya, tapi kita bisa lihat bahwa pasti karena banyak inspirasi bukan hanya sejarah fashion Indonesia, tetapi ada fashion Korea disitu, fashion Jepang disitu, tetapi yang dipake tetap batik,” katanya.

    Diharapkan pula oleh Arumi, kerjasama ini mampu memberikan kontribusi dan keuntungan secara ekonomi baik bagi pelaku ekonomi kreatif Jawa Timur dan pelaku ekonomi kreatif di Korea Selatan, sehingga kedepannya selain mampu memberikan kesejahteraan juga memperkaya wawasan keilmuan.

    “Harapannyab dengan kerjasama ini, bisa meningkatkan dan menguntungkan satu sama lain, khususnya dari segi ekonomi dan ekonomi kreatif, mudah-mudahan kerjasama ini terus terjalin kedepannya, tak terasa udah lima puluh tahun,” pungkasnya.

    Sementara itu, Sekretaris Badan Strategi Kebijakan Luar Negeri Kemenlu RI Nina Kurnia mengatakan Jawa timur memiliki pelaku ekonomi kreatif berkemampuan tinggi, hal tersebut dibuktikan dengan kontribusinya terhadap ekonomi kreatif nasional dengan capaian 20,85% dibandingkan dengan capaian nasional yang berada pada angka 14%.

    “Jawa Timur merupakan kontributor terbesar kedua bagi industri kreatif nasional, dengan jumlah 20,85% yang merupakan pelaku kreatif berkemampuan tinggi, atau lebih tinggi dibandingkan persentase nasional sebesar 14%. Luar biasa Jawa Timur,” katanya.

    Kemudian, ia menyampaikan bahwa fashion menjadi kontributor ke-3 terbesar bagi industri ekonomi Kreatif Jawa Timur selain kuliner dan Griya. Dimana kekayaan budaya Indonesia sudah diakui dunia, salah satunya batik, dan pusat fashion di Indonesia salah satunya adalah Kota Malang

    “Untuk fashion Indonesia memiliki kekayaan batik sebagai UNESCO Intangible Cultural Heritage dan Kota Malang sebagai salah satu fashion capital di Indonesia yang menyelenggarakan fashion week yang terus berkembang dari tahun ke tahun,” tandasnya. (amin ist)

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan