Selasa, 26 Oktober 2021
29 C
Surabaya
More
    HeadlineM Sarmuji Minta Pemerintah Beri Beasiswa Bagi Anak Yatim Korban Covid

    M Sarmuji Minta Pemerintah Beri Beasiswa Bagi Anak Yatim Korban Covid

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) – Pandemi COVID-19 memunculkan banyak problem. Diantaranya memaksa anak menjadi yatim piatu ketika salah satu atau kedua orang tua mereka meninggal akibat COVID.

    Lalu bagaimana tanggapan Ketua DPD Golkar Jawa Timur sekaligus Anggota Komisi Xl DPR RI, M. Sarmuji mengenai hal ini. Ia meminta pemerintah memberikan beasiswa bagi anak yatim yang orang tuanya meninggal karena Covid-19.

    Sarmuji mengatakan bahwa pendidikan adalah fase untuk menambahkan kecakapan dalam perkembangan kehidupan manusia. Selain itu pendidikan merupakan sarana yang sangat penting bagi mobilitas vertikal masyarakat.

    “Kehilangan kesempatan belajar berarti kehilangan kesempatan dalam mobilitas vertikal, kehilangan kesempatan untuk memperbaiki taraf hidup. Bagi anak yang kehilangan orang tuanya, malah bisa mengalami penurunan taraf hidup di masa depan jika pendidikannya tidak terperhatikan,” ungkap Sarmuji kepada Wartawan di Surabaya, Senin (9/8/2021)

    Peringatan Hari Kemerdekaan RI ke 76/2021 adalah momentum sangat tepat untuk memberikan perhatian kepada mereka. Pemerintah harus harus hadir untuk menyelamatkan Pendidikan anak Yatim korban Covid-19.



    Cak Sar, panggilan akrap Sarmuji, menilai kondisi ekonomi yang masih belum pulih seutuhnya ditambah dengan kehilangan orang tua menjadi ancaman tersendiri bagi siswa untuk terus melanjutkan pendidikan.

    “Jika pemerintah memberikan beasiswa bagi anak-anak yatim yang orang tuanya meninggal karena Covid-19, maka mereka masih bisa mengakses pendidikan walaupun kondisi ekonomi masih belum stabil sepenuhnya,” ungkap Ketua Ikatan Alumni Universitas Jember (KAUJE) tersebut.

    Selain berfokus pada penyiapan pembangunan infrastruktur dan teknologi pengajaran di masa pendemi, Pemerintah juga harus memikirkan bagaimana nasib anak-anak yang orang tuanya meninggal karena Covid.

    Sarmuji menambahkan bahwa ancaman dari ketiadaan akses pendidikan bagi anak usia sekolah akan menimbulkan permasalahan sosial di kemudian hari seperti pekerja usia dini dan pernikahan di bawah umur.

    “Untuk itu pemberian beasiswa ini bukan saja untuk menjaga akses pendidikan bagi anak tetapi menyelamatkan satu generasi di masa mendatang,” tegas Sarmuji (*)

    Reporter : Samuel Ruung
    Penulis :
    Editor : Amin Istighfarin
    Redaktur :
    Sumber : WartaTransparansi.com

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Jangan Lewatkan