Rabu, 20 Oktober 2021
27 C
Surabaya
More
    Jawa TimurSurabayaCak Ji Dorong Perpustakaan Herbal Nginden Jangkungan Terus Berinovasi

    Cak Ji Dorong Perpustakaan Herbal Nginden Jangkungan Terus Berinovasi

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) – Perpustakaan Herbal Nginden Jangkungan, masuk 6 nominator terbaik Lomba Perpustakaan Umum Terbaik Desa/Kelurahan Tingkat Provinsi Jawa Timur Tahun 2021. Perpustakaan ini menjadi salah satu perwakilan dari Kota Surabaya yang masuk ke tingkat Jatim.

    Atas dasar itu, perpustakaan terletak di sebelah Kantor Kelurahan Nginden Jangkungan, Kecamatan Sukolilo ini, berhak mengikuti tahap penilaian visitasi di lapangan. Proses penilaian inipun dilakukan oleh dewan juri dari Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Disperpusip) Provinsi Jatim, Kamis (20/5/2021).

    Wakil Wali Kota Surabaya, Armuji, beserta Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Dispusip) Kota Surabaya, Musdiq Ali Suhudi, turut hadir dalam proses penilaian tersebut.

    “Saat ini, Perpustakaan Herbal Nginden Jangkungan mewakili Surabaya pada tingkat Provinsi Jatim. Mudah-mudahan dapat menjadi Juara 1,” kata Armuji di sela kegiatan penilaian.

    Pria yang akrab disapa Cak Ji inipun berkaca pada prestasi-prestasi sebelumnya yang pernah diraih beberapa perpustakaan di Surabaya. Salah satu di antaranya yakni, Perpustakaan Ngagel Rejo yang pernah meraih Juara 1 tingkat Nasional pada 2012. Serta, Perpustakaan Rakyat Pagesangan yang meraih Juara 3 tingkat Nasional pada 2019.

    “Sekarang kalau melihat kondisi eksisting lingkungan dan perpustakaan yang ada, ini lebih bagus dari yang kemarin. Sarana prasarana belajar juga cukup mewadahi, koleksi bukunya juga banyak,” ungkapnya.

    Baca juga :  Maulid Nabi, Gubernur Khofifah Ajak Umat Islam Sempurnakan Akhlak

    Maka dari itu, Cak Ji optimistis, Perpustakaan Herbal Nginden Jangkungan dapat menjadi Juara 1 di tingkat Jatim. Bahkan, ia berharap, ke depan perpustakaan ini dapat melaju ke tingkat Nasional dan menjadi juara.

    “Perpustakaan Herbal yang ada di Nginden Jangkungan teruslah berinovasi, terus berkembang dan mempunyai suatu inisiatif,” pesannya.

    Di tempat yang sama, Kepala Dispusip Kota Surabaya, Musdiq Ali Suhudi mengungkapkan, bahwa Perpustakaan Herbal Nginden Jangkungan berhasil lolos menjadi 6 nominator terbaik tingkat Jatim. Nah, untuk menuju tahapan berikutnya, maka dewan juri melakukan penilaian secara langsung di lapangan.

    “Dan hari ini dewan juri melihat lokasi di lapangan. Apakah yang ada di proposal itu sesuai dengan di lapangan,” kata Musdiq.

    Musdiq menyebut, dalam tahap visitasi penilaian, ada beberapa poin yang menjadi penekanan dewan juri. Di antaranya yakni, bagaimana pengelolaan perpustakaan itu berjalan, dampak perpustakaan terhadap kesejahteraan masyarakat, serta tingkat partisipasi masyarakat di dalam pengelolaan perpustakaan.

    Baca juga :  Gubernur Khofifah Bagi-Bagi Ratusan Paket Sembako 

    “Alhamdulillah di Perpustakaan Herbal Nginden ini partisipasi masyarakat luar biasa. Tidak hanya masyarakat sekitar, juga ada partisipasi dari universitas,” ungkapnya.

    Ia menilai, bahwa hadirnya perpustakaan di tengah-tengah pemukiman Surabaya ini, telah memberikan dampak positif kepada masyarakat. Utamanya, terhadap pemberdayaan ekonomi masyarakat di sekitar.

    “Di sini kita bisa melihat dampak langsung adanya perpustakaan. Misalnya ada UMKM, kelompok kesenian, serta produk-produk yang memang menjadi multiplayer effect dengan adanya perpustakaan,” jelasnya.

    Oleh karenanya, pihaknya berharap, perpustakaan yang terintegrasi dengan Kampung Herbal ini dapat menjadi Juara 1 tingkat Provinsi Jatim, sehingga melaju ke tingkat Nasional. Tentu, untuk mewujudkan hal itu perlu adanya beberapa perbaikan agar dapat mengikuti standar Nasional.

    “Saya kira sebenarnya secara umum kita sudah cukup bagus. Mungkin kalau untuk ke tingkat nasional, masukan-masukan yang tadi dari dewan juri akan kita perbaiki,” ujarnya.

    Sementara itu, Kepala Perpustakaan Herbal Nginden Jangkungan, Eka Sri Lestari menjelaskan, bahwa sebenarnya ada saling keterkaitan atau integrasi antara perpustakaan dan Kampung Herbal. Artinya, kegiatan literasi di kampung ini langsung didukung dengan praktik di lapangan.

    Baca juga :  Tersisa 4 Kabupaten/Kota Level 2, Selebihnya Level 1

    “Misalnya dengan membaca buku itu langsung kita praktikan. Di sini ada lahan dan bahan herbal, itu kita praktikkan, kita manfaatkan,” kata Eka Sri Lestari.

    Setidaknya, ada sekitar 2.011 koleksi buku bacaan yang ada perpustakaan ini. Eka menyebut, ribuan buku ini terdiri dari beragam kategori. Mulai dari kategori buku yang mengulas sosial budaya, politik, serta pemberdayaan anak-anak. Bahkan, adapula buku-buku bacaan khusus untuk anak berkebutuhan khusus.

    “Jadi tidak hanya anak-anak sasaran kita, ibu-ibu, bapak-bapak dan lansia, semuanya,” ungkapnya.

    Perempuan yang juga menjadi Ketua PKK RT 9 / RW 5, Kelurahan Nginden Jangkungan, Kecamatan Sukolilo Surabaya, ini mengaku, bahwa secara bertahap, ia bersama para pengurus perpustakaan terus memaksimalkan segala potensi atau sumber daya yang ada.

    “Kita juga terus belajar, terus kita perbaikan, peningkatan juga apapun itu,” tuturnya.

    Menurut Eka, ini dilakukan sebagai bagian dari upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekitar. Salah satunya yakni melalui pemberdayaan dalam bentuk pelatihan mengolah bahan-bahan herbal menjadi produk yang lebih modern.

    “Hal-hal yang kuno itu kita lestarikan lagi dengan herbal. Tetapi dengan teori-teori yang lebih modern. Seperti mengolah jahe menjadi freshcare. Terus jamu-jamuan tradisional itu dikemas dengan menarik, menjadi produk UMKM yang lebih modern,” ujarnya. ***

    Reporter :
    Penulis :
    Editor : Wetly
    Redaktur :
    Sumber : WartaTransparansi.com

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Jangan Lewatkan