Kamis, 29 Februari 2024
26 C
Surabaya
More
    PendidikanBuka Konvensi Kampus dan Forum Rektor, Presiden Jokowi : SDA Melimpah Tidak...

    Buka Konvensi Kampus dan Forum Rektor, Presiden Jokowi : SDA Melimpah Tidak Cukup Jadi Negara yang Maju

    SURABAYA (Wartatransparansi.com) – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) membuka Konvensi Kampus XXIX dan Temu Tahunan XXV Forum Rektor Indonesia di Graha Universitas Negeri Surabaya (UNESA), Senin (15/1/2024)

    Saat itu hadir Gubernur Khofifah, Menteri Sekretaris Negara RI Pratikno, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi RI Nadiem Anwar Makarim, Menteri Investasi / Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, Ketua Forum Rektor Indonesia Prof. Mohammad Nasih, dan Rektor Universitas Negeri Surabaya Prof. Nurhasan.

    Presiden Jokowi menyampaikan bahwa Perguruan Tinggi (PT) punya peran penting dan strategis bagi negara ini. Juga tidak ketinggalan Rektor juga punya peranannya sangat besar.

    Presiden kemudian menceritakan kunjungannya di kampus yang ada Washington DC dan San Fransisco. Ia terkaget menemukan hampir setengahnya mahasiswanya dari Tiongkok. Setelah Tiongkok, mahasiswa terbanyak dari India. “Yang dari Indonesia hanya beberapa saja atau hampir sangat kecil jumlahnya,” ucapnya.

    Baca juga :  Kemendikbudristek Ajak Swasta Kenalkan Budaya Kerja Kepada Siswa SMK

    Menurut Presiden Jokowi, jumlah SDA di Indonesia memang melimpah, tapi hal itu tidak cukup untuk menjadi negara maju. Dikatakannya yang paling penting adalah SDM berkualitas. Dan kedua IPTEK dan Inovasi yang berkualitas.

    “Keduanya adalah tugas Perguruan Tinggi, Rektor dan tugas kita semua. Di Vietnam desain besar Pemerintah dan PT ini nyambung. Sehingga Universitas dan Industri juga bisa nyambung. Bahkan disana ada salah satu perusahaan yang memiliki jumlah peneliti pada bagian Research and Developement sebanyak 2.400 orang. Ini menunjukan bagaimana dukungan pemerintah ini nyata,” ucapnya.

    Lembaga PT memiliki peran yang penting untuk mencetak generasi unggul dan berkualitas, SDM yang kuat fisik, mental dan moral. Juga harus inovatif dalam menciptakan program yang berkualitas. PT juga harus berperan aktif dalam melakukan riset.

    Baca juga :  Didepan Wisudawan UPN Veteran Jatim, Pj. Gubernur: PT Berperan Cetak SDM Berkualitas

    “Karena Perguruan Tinggi  memiliki banyak SDM untuk meningkatkan IPTEK kita. Juga berperan dalam memecahkan masalah bangsa,” terangnya.

    Secara khusus, Presiden Jokowi juga memerintahkan BRIN dan Bappenas untuk berperan sebagai oskrestator dalam perencanaan riset. Ini dilakukan untuk melihat kebutuhan riset serta menjawab tantangan ke depan.

    “Ini semuanya harus kita siapkan. Karena biasanya kesempatan untuk menjadi negara maju hanya datang sekali, yakni bonus demografi,” katanya. Untuk itu, PT dalam negeri harus didorong dan dioptimalkan. Perankingkan PT Dalam Negeri yang masuk 200 keatas masih minim. Inilah pekerjaan besar Bapak/Ibu Rektor,” tegasnya. (*)

    Reporter : Amin Istighfarin

    Sumber : WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan