Sabtu, 24 Februari 2024
28 C
Surabaya
More
    LifeStyleJaga “Dr. Samsi” lewat Alih Teknologi Media Bernama Restorasi

    Jaga “Dr. Samsi” lewat Alih Teknologi Media Bernama Restorasi

    JAKARTA (WartaTransparansi.com)Di daerah Priangan yang terkenal dengan hawanya yang sejuk,
    sawah-sawah dan alam yang indah, di sanalah aku dilahirkan,
    dalam satu keluarga yang sederhana hidupnya.
    Orang tuaku tak pernah ku kenal. Mereka meninggal sewaktu aku masih bayi.
    Aku dibesarkan oleh paman dan bibi.
    Kalau Ahmad anak pamanku pulang ke kampung, dia selalu mengajak temannya yang dapat merebut hatiku.
    Tiap kali mereka datang, bagiku ialah sebagai selingan hidup yang sunyi sepi.

    Larik demi larik narasi di atas ialah potongan monolog pembuka yang dilantunkan oleh suara seorang perempuan dalam sebuah karya film. Visualisasi adegan yang disesuaikan dengan alur narasi pada layar berukuran raksasa, memantulkan cahaya berpendar yang seolah melompat gembira dari satu kepala manusia ke kepala yang lain.

    Percik demi percik cahaya dari layar besar itu juga turut membanjiri wajah-wajah riang bercampur rasa penasaran nan membuncah entitas manusia yang tengah asyik bersandar di kursi-kursi sebuah bioskop dengan penuh rasa nyaman.

    Tak seperti biasanya, bioskop arus-utama yang berada di jantung Kota Jakarta itu tengah menayangkan sebuah film hitam putih yang diproduksi jauh sebelum era milenium yaitu sekitar tujuh dekade silam, tepatnya pada tahun 1952. Pada tahun itu, sebuah film bertajuk “Dr. Samsi” lahir yang merupakan sebuah karya perempuan sutradara Indonesia bernama Ratna Asmara.

    Tak hanya bergelut dari balik kamera, Ratna juga turut mengambil peran utama. Berperan sebagai gadis desa lugu bernama Sukaesih — sosok yang membacakan narasi pada adegan pembuka, pada film “Dr.Samsi” Ratna Asmara beradu kemampuan akting dengan sejumlah aktor seni peran lain, di antaranya Raden Ismail, M. Said, Kamaludin, Djuwita, Kartini, dan Awaludin.

    Film “Dr. Samsi” sendiri awalnya merupakan sebuah karya sandiwara yang diciptakan oleh suami Ratna yaitu Andjar Asmara dan cukup populer hingga ke Negeri Jiran.

    Secara garis besar, film “Dr. Samsi” bercerita mengenai perjalanan kehidupan seorang dokter bernama Samsi yang merawat anak hasil hubungan gelap dengan seorang perempuan bernama Sukaesih. Anak tersebut diberi nama Sugiat, tumbuh besar, kemudian bersekolah hukum di luar negeri.

    Sugiat lantas menjadi pengacara tanpa pernah mengetahui kebenaran mengenai siapa sosok ibu kandungnya. Saat Sugiat pulang ke Indonesia, dia harus melakoni peran perdana sebagai pengacara dengan menangani kasus yang menimpa ibu kandungnya. Sang ibunda mendapatkan tuduhan membunuh suaminya yang baru bernama Leo.

    Upaya penyelamatan

    Hadirnya kembali film “Dr. Samsi” ke layar lebar pada tujuh dekade sejak diproduksi, tak lepas dari peranan Direktorat Perfilman, Musik, dan Media, Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek). Selama ini, film dengan materi seluloid 35mm yang tersimpan dalam koleksi Sinematek Indonesia itu berada dalam kondisi yang nyaris punah dan tidak lengkap.

    Hal itulah yang menjadi salah satu alasan bagi direktorat kementerian tersebut untuk segera melakukan tindakan penyelamatan dari format seluloid ke format digital yang lebih modern. Alih media melalui proses restorasi menjadi solusi terbaik untuk jaga catatan kejayaan sinema tanah air.

    “Film ini kami pilih tidak hanya karena usia yang sudah lebih dari 50, namun film ini juga mempunyai nilai-nilai sejarah dan budaya. Restorasi dan peluncuran kembali film ini merupakan upaya menambah kekayaan arsip dan penyelamatan materi yang selama ini pernah menjadi catatan kejayaan sinema nasional,” kata Kepala Kelompok Kerja Perizinan dan Arsip Direktorat Film, Musik, dan Media Kemendikbudristek Nujul Kristanto.

    Baca juga :  Indonesia Butuh 78.400 Dokter Spesialis Untuk Penuhi Yankes

    Nujul mengungkapkan, pengelolaan arsip dan restorasi film “Dr. Samsi” menjadi salah satu kerja nyata Kemendikbudristek dalam menghargai peran para sutradara sekaligus karya-karya dalam membangun industri perfilman Indonesia. Hal itu sesuai dengan amanat Undang-undang No.33 tahun 2009 tentang Perfilman dan Undang-undang No.5 tahun 2017 tentang Pelestarian Artefak atau Produk Budaya khususnya film Indonesia.

    Layaknya proses alih media dari format seluloid ke digital, film “Dr. Samsi” pun mesti melewati beberapa tahapan rumit sejak ide restorasi kali pertama mencuat pada tahun 2020. Menurut Koordinator Utama Digitalisasi dan Restorasi Kemendikbudristek Rizka Fitri Akbar, pihaknya telah menemukan beberapa kriteria di film tersebut untuk melakukan alih-media menuju restorasi.

    “Pada tahun 2021, kami melakukan inspeksi secara fisik dan tadinya berharap tahun itu dapat langsung melakukan restorasi, namun ternyata tidak dapat karena materi fisik yang sangat parah dan tidak lengkap,” ucap Rizka.

    Menurut Rizka setahun kemudian yaitu pada 2022, pihaknya kemudian mendapatkan bantuan untuk memperbaiki fisik film tersebut terkait kegiatan riset terhadap sutradara Ratna Asmara. Pada saat itu, Rizka mengatakan, obyek film yang ada di Sinematek ialah “Dr. Samsi”.

    “Akhirnya, tahun ini film ‘Dr. Samsi’ dinyatakan harus direstorasi karena terdapat masalah pada materi fisik yang semakin rusak. Tantangan utama ialah materi yang tidak lengkap dan nyaris punah. Jika dibiarkan walau terus diperbaiki, maka ada namanya penyakit autokatalitik yang membuat film akan hancur ketika tiba masanya,” tutur dia.

    Rizka lantas menambahkan bahwa permasalahan utama yang muncul dari film “Dr. Samsi” ialah kualitas audio yang telah mengalami kerusakan cukup berat. Data audio copy positif film tersebut, Rizka melanjutkan, sudah mengalami apa yang diistilahkan washed out. Sedangkan copy data negatif tidak lengkap. Karena itu, hasil restorasi kali ini ialah kombinasi dari semua materi tersebut.

    Apa yang diutarakan oleh Rizka memang turut dirasakan ketika WartaTransparansi.com menghadiri dan menyaksikan pemutaran perdana film restorasi tersebut. Pada dasarnya, film “Dr. Samsi” berkisah mengenai konflik keluarga yang bersilang sengkarut terkait hubungan gelap sang tokoh utama dan kemudian menjadi dinamika pada fase kehidupan selanjutnya.

    Gaya dialog dan gestur sederhana, serta selipan humor ringan membuat film ini sangat renyah untuk dinikmati, meski telah bergerak melintasi rentang zaman hingga saat ini. Sejumlah diksi dan istilah yang muncul dalam dialog-dialog film tersebut — walau tergolong arkaik, nyatanya masih dapat dikunyah dengan baik oleh penonton penggemar era girl grup Korea masa sekarang, bahkan menjadi sebuah hal unik sekaligus lucu.

    Simak satu contoh ketika sosok Sugiat yang sudah dewasa dan menjadi pengacara muda, kembali pulang ke Indonesia dan bertemu dengan dua orang asisten rumah tangga yang pernah merawatnya ketika dia masih kecil:

    Sugiat: “Ayah, ini masih Karjo yang dulu ini?”
    Karjo: “Ya saya, Tuan Muda.”
    Sugiat: “Inem di mana sekarang?”
    Karjo: “Ada. (memanggil Inem), Inem!”
    Inem: “Ya?”
    Sugiat: “Wah Inem. Sudah tua-tua juga sekarang, ya! Masih cakar-cakaran kayak dulu, nih?”
    Inem: “Aah, tidaaak! Sudah tua. Cuma, tempo-tempo.”
    Karjo: “Tempo-tempo sama supir.”
    Sugiat: (tertawa) “Sudah-sudah. Hari ini jangan ribut-ribut, hari ini ini boleh prei semua.”

    Baca juga :  Kuliner Khas Betawi Semarakkan Ramadhan di Aryaduta Suites

    Ada pula contoh lain ketika sosok antagonis bernama Leo kembali hendak memeras Dr. Samsi yang tak lain ialah ayah kandung Sugiat.

    Leo (L): “Mujur betul dokter. Bapak Dokter anak mester (sarjana hukum). Jadi, duit nggak ke mana-mana, kumpul aja, ya. Bukan seperti saya nih, terus menerus melarat sengsara kumpal kampil.”
    Dr. Samsi (DS): “Leo, apa kau belum berusaha apa-apa, umpamanya berjualan?”
    (L): “Berjualan? Belum ada hati saya sampai ke sana. Dokter, saya sebenarnya sangat malu.
    (DS): “Mengapa Leo?”
    (L): “Saban bulan saya datang minta duit seperti mengemis.”
    (DS): “Aaah, itu kan tidak menjadi soal. Tidak mengapa.”
    (L): “Tapi kali ini kedatangan saya minta bantuan Dokter.”
    (DS): “Kau tahu bukan, aku selalu bersedia menolong engkau. Berapa kau perlu?”
    (L): “Tidak banyak, Dok. Cuma 15 ribu.”
    (DS): “Hah?! 15 Ribu?! Apa kau tidak keliru, Leo?”
    (L): “Masa saya keliru, Dokter. Kalau saya perlu 15 ribu, saya minta 15 ribu!”
    (DS): “Tapi 15 ribu itu tidak mungkin, Leo. Saya sangka kau akan minta paling banyak empat atau lima ratus rupiah.”
    (L): “400 500 saya tidak perlu minta dari Dokter. Itu saya dapat dapat di tengah jalan. Yang saya perlukan 15 ribu, Dokter. Itu gunanya untuk tinggalkan Jakarta. Mengerti?”

    Ragam diksi menarik berkelindan pula dengan suguhan nyanyian serta dansa-dansi menawan hati yang sangat lazim dalam karya-karya sinema pada zaman itu. Jadi, bila bukan karena kualitas suara yang kurang maksimal utamanya pada bagian awal film dan beberapa potongan adegan yang menghilang, maka “Dr. Samsi” yang lahir pada 70 tahun lalu itu — meminjam istilah keren anak zaman sekarang, masih “relate” dengan pranata sosial dan dimensi sosiologis era mobil listrik saat ini.

    Pesan yang disampaikan begitu lugas, sederhana, sehingga tidak perlu mengerutkan dahi selama berhari-hari untuk memahami konflik yang dibangun oleh sang pembuat film.

    “Kami riset dan komparasi copy mana yang akan dijadikan materi utama untuk proses restorasi. Ketika ada artefak-artefak yang hilang atau salah satu copy nggak sesuai alur cerita, maka kami lakukan tahap rekonstruksi. Ini titik penting untuk menyatakan kesesuaian alur film, kesesuaian artikulasi suara, dan sebagainya,” ujar Rizka.

    Sementara itu, Pamong Budaya Ahli Muda Bidang Perfilman Kemdikbudristek Panji Wibisono mengatakan dalam melakukan restorasi terhadap film “Dr. Samsi, pihaknya menggunakan materi film seluloid dari copy positif maupun negatif sebanyak 15 gulungan (reels).

    “Film tersebut tersimpan kemudian kami pinjam dari Sinematek Indonesia. Dari 15 reels tersebut, tidak serta merta dapat diharapkan karena beberapa adegan pada menit pertama juga pasti akan terasa sekali kerusakan audio-nya,” jelas Panji.

    Selain kerusakan parah pada sektor suara, Panji menjelaskan bahwa ada pula sejumlah kerusakan visual pada beberapa bagian di film “Dr. Samsi” sehingga membuat emosi adegan turut menghilang.

    Baca juga :  Adhya Pictures Siap Merilis Film Tentang Sepak Bola “Forza”

    “Kami menerapkan proses inspeksi, digitalisasi, serta ada juga rekonstruksi meliputi diskusi dan pengambilan keputusan terkait film. Jadi, kami kembalikan film ini ke aslinya semirip mungkin seperti saat film tersebut dibuat,” kata Panji.

    Restorasi, masa depan produk budaya

    “Dr. Samsi” merupakan film restorasi kali kelima yang dilakukan pemerintah dalam upaya penyelamatan arsip-arsip film nasional. Sebelumnya, Kemendikbudristek telah melakukan restorasi sebanyak empat judul film yaitu “Darah dan Doa” (The Long March) karya Usmar Ismail produksi tahun 1950 dan direstorasi tahun 2013, “Pagar Kawat Berduri” karya Asrul Sani produksi tahun 1961 dan direstorasi tahun 2017, “Bintang Ketjil” karya Wim Umboh dan Misbach Yusa Biran produksi tahun 1963 dan direstorasi tahun 2018, dan “Kereta Api Terakhir” karya Mochtar Soemodimedjo produksi tahun 1981 dan direstorasi pada tahun 2019.

    “Bila ditanya soal target, tentu kami memilikinya sesuai tugas dan fungsi negara yang harus hadir sebagai penyelamatan film bagian dari kebudayaan dan artefak bangsa. Kami punya program pemetaan film-film dari era ’50-an dan ’60-an. Sebelum memulai restorasi, terdapat kriteria-kriteria hasil pemetaan dan pendataan kami,” ujar Panji Wibisono.

    Panji menuturkan selama ini pihaknya menyadari bahwa terdapat banyak film dalam kondisi penting dan genting untuk diselamatkan. Tetapi sayangnya, tidak semua film dalam kondisi memungkinkan untuk mendapatkan proses restorasi.

    “Kalau kondisinya tidak dapat diselamatkan, biasanya tim kami akan memberikan rekomendasi, misalnya materi tidak lengkap atau utuh. dapat dikatakan bukan film itu yang tidak dapat direstorasi. Mungkin dapat saja kalau dipaksakan, namun hasilnya tidak akan memuaskan,” papar dia.

    Terkait upaya untuk menampilkan film hasil restorasi kepada khalayak luas, Panji menjelaskan bahwa selama ini program tersebut bersifat non-komersial sehingga bila ada pihak-pihak yang ingin menggelar kegiatan menonton film bersama semisal untuk keperluan penelitian, maka dapat melakukan komunikasi dengan Direktorat Perfilman Musik dan Media Kemendikbudristek.

    “Ini ialah bentuk pertanggungjawaban kami kepada publik dari program penyelamatan film-film terdahulu. Sedangkan untuk akses bagi publik, maka bagi yang berminat dapat bersurat kepada kami sesuai peruntukkan film yang non-komersial,” jelas Panji.

    Sementara itu, Rizka Fitri Akbar berpendapat bahwa dalam pelaksanaannya, restorasi tidak mengenal rentang waktu pengerjaan dan biaya karena proses tersebut sangat bergantung pada materi film yang didapatkan. Dalam salah satu tahapan restorasi, Rizka menjelaskan, tim melakukan pengumpulan data sebanyak mungkin yang bertujuan untuk mengembalikan keadaan film yang mendekati.

    “Hasilnya tidak dapat kami lebihkan atau kurangi. Selain itu, penyakit yang ada di dalam materi film belum dapat terduga sampai kami membuka barangnya. Contohnya film ‘Tiga Dara’ yang direstorasi swasta, butuh waktu 13 bulan karena biayanya sudah berhenti juga. Makanya, Alhamdulillah pemerintah mau mengadakan kegiatan ini untuk menyelamatkan arsip film Indonesia,” tambah dia.

    Lebih lanjut Rizka mengungkapkan bahwa semua film yang direstorasi telah melalui proses kurasi. Kemendikbudristek, Rizka melanjutkan, juga ingin melakukan restorasi terhadap sejumlah film nasional, namun terkendala sumber film yang nihil. Karena itu bila dari masyarakat ada yang dapat menemukan materi film lawas dalam bentuk apapun yang masuk dalam kriteria restorasi, Rizka menambahkan, maka pihaknya akan sangat terbuka.

    Tak pelak bahwa restorasi karya-karya besar sinema tanah air merupakan “jalan ninja” yang mesti ditempuh meski penuh onak berduri dan aral di sana-sini, demi tersemainya misi penyelamatan sejarah peradaban bangsa. Semakin banyak film terselamatkan, maka dinamika peradaban nusantara niscaya terjaga. Semoga. (*)

    Reporter : Moh. Junaedi Rizki

    Editor : Moh. Junaedi Rizki

    Sumber : Antaranews

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan