Sabtu, 22 Juni 2024
31 C
Surabaya
More
    OpiniPojok TransparansiTiga Bulan Bersama Covid-19, Kenapa Takut ?

    Tiga Bulan Bersama Covid-19, Kenapa Takut ?

    Oleh : Dr Imam Syafii M.Kes

    Semenjak muncul pendapat pro dan kontra sholat berjama’ah di masjid, penulis mencoba melakukan pengamatan pada 3 masjid yang masih menyelenggarakan sholat berjama’ah di Desa Wedoroklurak Candi Sidoarjo.

    Sejak 1 April, penulis mulai melakukan pengamatan terhadap 3 masjid tersebut. Selama 3 bulan penulis sendiri sholat berjama’ah di masjid komplek perumahan.
    Penulis selalu memonitor dalam setiap minggunya apakah ada jama’ah yang terpapar Covid-19 di masid tersebut. Dan sampai bulan ketiga belum mendapatkan informasi ada jama’ah yang terpapar.

    Sedangkan, kejadian dalam keluarga penulis di Bangkalan memberikan gambaran bahwa tidak selamanya orang yang berdiam di rumah digaransi bebas dari penularan penyakit. Faktanya, salahsatu keponakan penulis, yang tinggal di Desa terpapar Covid-19. Ia sebagai ibu rumah tangga yang tidak pernah ke mana-mana, stay at home. Tes 1 dan 2 negetif tapi tes 3 positif. Dan sudah 3 minggu dikarantina di rumah sakit Bangkalan.

    Sementara adik penulis, yang bekerja sebagai jurnalis dan hampir setiap hari meliput pemberitaan Covid-19 di Bangkalan, sampai saat ini masih diberikan kesehatan, terbebas dari virus asal Wuhan itu.

    Begitu juga dengan adik penulis yang bekerja sebagai perawat di RSI Haji Surabaya. Logikanya, kedua adik penulis seharusnya lebih berpotensi terhadap penularan pandemi ini.

    Dua fenomena di atas, sebenarnya tidak lepas dari takdir seseorang. Sebagai manusia beriman, kita wajib berikhtiar, berdoa dan waspada. Kalaupun nanti kita terjangkit, harus bisa menerimanya sebagai takdir yang memang tidak bisa dielakkan.

    Banyak informasi tentang karakteristik virus ini, terutama mengenai sifat, cara penularan dan cara menanggulanginya. Inilah sebenarnya yang harus kita pelajari agar kita terselamatkan.
    Selama ini kita termakan oleh *propaganda ketakutan* yang sangat luar biasa. Sehingga mengalahkan akal sehat kita untuk mencari jalan keluar mengalahkan Covid-19. Jadi, kenapa takut ?

    Teringat pendapat Charles Darwin tentang Survival of the Fittest. Dalam pandemi ini nantinya orang yang survive (bertahan) adalah mereka yang *adaptif* bukan yang kuat dan cerdas.

    Pola hidup sehat adalah kata kuncinya. Menjaga kebersihan, pemenuhan nutrisi dan makanan gizi yang sehat, istirahat yang cukup dan physical distancing merupakan komponen utama dalam pola hidup sehat.

    Semoga pandemi ini segera berlalu dan kita diselamatkan dari musibah ini, aamiin yaa rabbal alamin. (mam/fim)

    Penulis : Imam Syafii

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2020 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan