Kamis, 23 Mei 2024
32 C
Surabaya
More
    LifeStyleIPNG dorong upaya kolaboratif atasi tantangan akses obat inovatif

    IPNG dorong upaya kolaboratif atasi tantangan akses obat inovatif

    Jakarta (WartaTransparansi.com) – Memperingati Hari Kesehatan Nasional (HKN) 2023, Indonesian Pharmaceutical Manufacturers Group (IPMG) mendorong upaya kolaboratif dalam mengatasi tantangan dalam akses obat-obatan inovatif dan mendorong keberlanjutan layanan kesehatan.

    Direktur Eksekutif IPMG Ani Rahardjo, menegaskan kembali peran IPMG dalam memperkuat lanskap kesehatan, menggarisbawahi komitmen organisasi untuk mempromosikan layanan kesehatan yang berkelanjutan dan nilai inovasi.

    “IPMG berdiri sebagai mitra yang berkomitmen untuk pemerintah Indonesia, secara aktif bekerja untuk memajukan kebijakan pro-pertumbuhan dan pro-inovasi demi mencapai Universal Health Coverage dan meningkatkan kualitas layanan kesehatan bagi Penderita Indonesia,” ucap Ani dalam diskusi kesehatan di Jakarta, Jumat.

    Diskusi yang dihadiri Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan), menyepakati bahwa investasi pada fasilitas dan sumber daya sangat penting untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya tindakan pencegahan, diagnosis yang tepat waktu dan akurat, serta penyediaan pengobatan yang tepat dan sesuai.

    Peningkatan pembiayaan kesehatan nasional sangat penting untuk keberlanjutan sistem kesehatan di masa depan. Oleh karena itu, ada kebutuhan yang semakin besar untuk meningkatkan kemitraan pemerintah-swasta dan memastikan adanya sumber daya yang memadai untuk memperkuat JKN.

    Untuk memberikan obat-obatan inovatif kepada Penderita dengan cara yang aman dan tepat waktu, IPMG membuat beberapa rekomendasi diantaranya mengadopsi pendekatan yang berpusat pada Penderita untuk mendorong hasil kesehatan (health outcome) yang lebih baik, serta penghematan biaya langsung dan tidak langsung.

    Rekomendasi lain ialah memperkuat sistem FORNAS untuk menilai obat-obatan (Health technology assessments/HTAs) supaya dapat menangkap manfaat penuh dari terapi inovatif saat menilai harganya dan memastikan bahwa hasil kesehatan tidak terganggu.

    IPMG percaya bahwa industri yang inovatif siap untuk bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan untuk memastikan HTA memainkan peran penting dalam desain daftar penggantian biaya dan paket manfaat, dan telah berjanji untuk berpartisipasi dalam pengembangan kapabilitas dan kapasitas HTA. (*)

    Reporter : Moh. Junaedi Rizki

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan