Jumat, 24 Mei 2024
29 C
Surabaya
More
    Jawa TimurMojokertoDPRD Kota Mojokerto Dorong Program Golden Ticket Hafidz Qur’an Diperkuat Dengan Perwali

    DPRD Kota Mojokerto Dorong Program Golden Ticket Hafidz Qur’an Diperkuat Dengan Perwali

    MOJOKERTO (WartaTransparansi.com) – DPRD Kota Mojokerto mendukung penerapan Program Golden Ticket untuk para Hafidz Qur’an di Kota Mojokerto yang ingin mengenyam pendidikan ke jenjang SMP Negeri. Dukungan penuh tersebut setelah Pemerintah Kota (Pemkot) Mojokerto menyediakan kuota khusus berupa Golden Ticket dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB).

    “Kami bukan haya mendukung, malah kalau bisa kuotanya lebih dari tiga, agar para hafidz ini bisa lebih banyak tertampung di Kota Mojokerto. Selain itu, kriteria untuk skornya juga harus ditambah, jadi gak hanya harus hafal jumlah juz, tapi bacaan makhraj dan tajwidnya juga harus benar,”kata Ery Purwanti, Ketua Komisi III DPRD Kota Mojokerto, saat dikonfirmasi, Rabu (12/07/2023).

    Baca juga :  Bupati Ikfina: Majapahit Coffee Festival Jadi Ajang Eksplor Kopi Kab. Mojokerto

    Menurut Ery Purwanti adanya program Golden Ticket untuk para Hafidz Qur’an di kota Mojokerto bisa masuk jalur khusus bersekolah SMP Negeri merupakan terobosan yang positif dan inovatif bagi pelajar. Untuk itu selain pihaknya sangat mendukung program tersebut, juga berharap adanya penambahan kuota lewat jalur khusus tersebut, agar para siswa lebih semangat untuk berkompetisi bidang Hafidz Qur’an.

    Masih penjelasan Ery Purwati, agar program tersebut terus berkelanjutan dan tidak hanya berlaku saat kepemimpinan Walikota saat ini saja, program tersebut bisa memiliki penguat dasar hukum, semisal adalanya Perwali Kota Mojokerto.

    ”Seharusnya memang ada pilwalinya, agar dikemudian hari ada penguat dasar hukum untuk menuju program yang berkelanjutan, kalo misalnya mau diperdakan mungkin sekupnya masih terlalu kecil, ” Jelas Ery Purwanti.

    Baca juga :  Peringatan Harkitnas, Pj. Wali Kota Serahkan Penghargaan untuk Sekolah & RW Berprestasi

    Secara terpisah, Kepala Dikbud Kota Mojokerto Amin Wachid mengatakan, golden ticket diperuntukkan bagi calon peserta didik baru yang hafal Al-Qur’an. Setiap SMP Negeri se-Kota Mojokerto menyediakan quota tiga calon peserta didik Hafidz Qur’an.

    “Jika jumlah pendaftar dalam satu SMP Negeri lebih dari tiga maka akan kita peringkat dengan jumlah skor,” ujar Amin.Menurut Amin Wachid, jumlah hafalan juz qur’an menentukan tinggi tidaknya skor calon peserta didik baru. Yakni skor tertinggi sebesar 128 dan terendah 16.

    “Total kan ada 30 juz dalam Qur’an, bagi mereka yang hafal 1 sampai 4 juz skornya 16, 5 sampai 9 juz skornya 32, 10 sampai 19 juz skornya 64. Dan tertinggi 20 sampai 29 juz skornya 128,”jelas Amin.

    Baca juga :  Bupati Ikfina Bersama Dierektur RSUD R.A. Basoeni Gelar Baksos di Ponpes 99

    Masih kata Amin, calon siswa yang berminat untuk mendaftar di jalur golden ticket harus bisa menunjukkan bukti sertifikat yang dikeluarkan oleh pondok pesantren, satuan pendidikan islam atau lembaga Tahfidzul Qur’an dan dilegalisir oleh instansi yang berwenang.

    “Jika hasil skor masih sama, maka diperingkat berdasarkan usia calon peserta didik baru yang lebih tua,” tegasnya. (gia/min)

    Reporter : Gatot Sugianto

    Sumber : WartaTransparansi.com

    COPYRIGHT © 2023 WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan