Minggu, 7 Agustus 2022
29 C
Surabaya
More
    Jawa TimurSurabayaKelurahan Karangpilang Wakil Surabaya dalam BBGRM Tingkat Jatim

    Kelurahan Karangpilang Wakil Surabaya dalam BBGRM Tingkat Jatim

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) –
    Kelurahan Karangpilang yang berada di wilayah Kecamatan Karangpilang, mewakili Kota Surabaya dalam lomba Bulan Bhakti Gotong Royong Masyarakat (BBGRM) tingkat Provinsi Jawa Timur (Jatim).

    Sebelumnya, dalam ‘Lomba Kelurahan Berhasil’ yang digelar Pemkot Surabaya, kelurahan Karangpilang menjadi juara satu, dan sekaligus mewakili Kota Surabaya masuk dalam nominasi BBGRM Terbaik Tingkat Provinsi Jawa Timur 2022.

    Bertempat di lobi lantai II Balai Kota Pemkot Surabaya, Jumat (5/8/2022),
    Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Kota Surabaya, Rini Indriyani menyambut kehadiran Tim Penilai Presentasi dan Klarifikasi Lapangan Pelaksanaan Gotong-Royong Terbaik Provinsi Jawa Timur 2022.

    Dalam sambutannya, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengajak seluruh lapisan masyarakat Kota Surabaya, khususnya Kelurahan Karangpilang untuk selalu bergotong royong dan berempati terhadap sesama untuk membantu masyarakat sekitar dan membangun Kota Surabaya menuju Surabaya yang hebat.

    “Saya yakin dengan kebersamaan, kepedulian, dan saling tolong-menolong, masyarakat Surabaya akan semakin sejahterah dan berkehidupan yang lebih baik,” katanya.

    Baca juga :  Rentan Terpapar Covid-19, 20 Ribu SDM Kesehatan akan Divaksin Booster ke-2

    Ia juga menekankan, bahwa Lomba BBGRM di Tingkat Provinsi Jawa Timur Tahun 2022 ini bukan untuk mengejar juara. Melainkan, mengutamakan sikap seluruh warga dalam berempati dan saling bahu-membahu dan bergotong-royong dalam kehidupan sehari-hari.

    “Semoga sikap gotong-royong ini akan menjadi budaya masyarakat Surabaya. Selamat bekerja, selamat berkarya, dan teruslah menjadi teladan bagi masyarakat kita,” ujar Eri.

    Sementara itu, Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Surabaya, Hendro Gunawan mengatakan, proses seleksi untuk kandidat BBGRM ini dimulai dari tingkat Kelurahan, yang harus melalui tahapan seleksi administrasi atau penyaringan.

    “hingga diusulkan kepada tim juri dari Kelurahan Karangpilang. Juga ada tahapan penilaian presentasi, mudah-mudahan Surabaya bisa menjadi yang terbaik di Pemerintah Provinsi Jawa Timur,” kata Hendro.

    Ia menjelaskan, bahwa BBGRM yang telah dijabarkan oleh Wali Kota Eri Cahyadi berlandaskan gotong-royong yang memiliki arti keikutsertaan dan sinergitas dengan semua stakeholder.

    Baca juga :  Ini Pesan Sekdaprov Adhy Karyono Kepada Ketua DPW yang Baru

    “Tentunya kalau itu bersinergi dan bergotong-royong bersama, Insya Allah kita bisa mendapatkan yang terbaik. Hal ini juga harus dipupuk sejak dini, agar anak-anak kita kelak terbiasa untuk bergotong-royong,” ujarnya.

    Menurut Hendro, dengan adanya gotong-royong, tujuan dan target Kota Surabaya akan semakin ringan dan mudah tercapai.

    “Untuk itu kami meminta kerja sama, agar bisa bersinergi dan bekerjasama untuk memberikan layanan yang terbaik bagi masyarakat,” kata dia.

    Di lokasi sama, Kepala Bidang Kemasyarakatan Desa, Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Provinsi Jawa Timur selaku Ketua BBGRM Tingkat Provinsi Jawa Timur Tahun 2022, Tri Yuwono mengatakan Kelurahan Karangpilang Kota Surabaya merupakan empat nominasi lomba BBGRM Terbaik Tingkat Provinsi Jawa Timur Tahun 2022.

    “Empat seleksi tersebut berasal dari beberapa pemkot yang masuk seleksi. Dimulai dari seleksi administrasi yang menghasilkan 4 nominasi besar, yakni Kota Blitar, Mojokerto, Madiun, dan Surabaya. Mudah-mudahan Kelurahan Karangpilang ini menjadi juara,” kata Tri Yuwono.

    Baca juga :  Balap Karung ODGJ Liponsos Meriahkan 77 Tahun Kemerdekaan RI

    Ia menjelaskan, bahwa BBGRM Terbaik Provinsi Jawa Timur Tahun 2022 memiliki tiga tahapan proses penilaian. Pertama adalah seleksi administrasi, kedua presentasi, dan ketiga tahapan visitasi. Dengan aspek penilaian terkait pada Bidang Lembaga Kemasyarakatan, Bidang Ekonomi Masyarakat, Bidang Sosial, Budaya, dan Keagamaan, serta Lingkungan Hidup.

    “Lomba BBGRM merupakan salah satu ciri khas Bangsa Indonesia yang harus terus dipertahankan. Kita selaku elemen yang bertugas untuk menjaga gotong-royong tersebut. Memang dalam implementasinya masih jauh, apalagi di tengah dinamika masyarakat saat ini. Yakni, perkembangan teknologi yang sangat mengganggu harmonisasi,” jelasnya.

    Meski demikian, budaya gotong-royong yang telah dipegang selama ini, mampu membuktikan bisa menjaga harmonisasi di lingkungan masyarakat.

    Sebab, lanjut Tri Yuwono, gotong-royong memerlukan sinergitas dari seluruh elemen masyarakat. Khususnya dalam upaya pembangunan, pemberdayaan, dan pemerintahan yang ada di Kota Surabaya. Baik dalam level perencanaan, maupun proses yang harus dijalani bersama-sama oleh pemerintah dan masyarakat. (*)

    Reporter : Wetly

    Sumber : WartaTransparansi.com

    Berita Terkait

    Jangan Lewatkan