Rabu, 27 Oktober 2021
30 C
Surabaya
More
    Jawa TimurSurabayaSampah Masker di Surabaya Capai 863 Kg Setiap Bulan

    Sampah Masker di Surabaya Capai 863 Kg Setiap Bulan

    SURABAYA (WartaTransparansi.com) –  Penggunaan masker selama pendemi Covid-19 meningkat. Untuk Surabaya saja, berdasarkan data Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) Surabaya, sampah masker bisa mencapai 863,15 kg dalam sebulan. Untuk itu, Pemkot Surabaya telah menyiapkan langkah-langkah dan strategi khusus untuk menangani sampah tersebut.

    Plt Kepala DKRTH Kota Surabaya Anna Fajriatin mengatakan, dalam tiga bulan terakhir ini, rata-rata jumlah sampah masker mencapai 863,15 kg per bulannya. Pembuangan sampah rumah tangga masker itu masuk ke tempat pembuangan sampah sementara (TPS). “Sampah masker itu masuk ke semua TPS. Jadi jumlah rata-rata sampah masker itu per bulannya 863,15 kg,” jelas Anna, Minggu (22/8/2021).

    Baca juga :  Gubernur Ajak Pelaku Industri Kreatfif Jatim Buat Produk Ramah  Lingkungan

    Ia mengungkapkan, sampah masker menyumbang 43,85 persen dibandingkan dengan sampah spesifik lainnya, seperti sampah baterai bekas, sampah kaleng semprotan bekas, sampah lampu bekas, dan sampah elektro bekas.

    Ana menyebut, ada beberapa tahap penanganan dan pengolahan sampah rumah tangga masker itu, sebelum akhirnya sampah masker itu dibuang ke tempat pembuangan akhir (TPA).

    Ketika sampah rumah tangga masker itu dibawa ke TPS 3R (Reduce, Reuse, Recycle), petugas DKRTH akan memilah dan mengumpulkan sampah masker. Kemudian, hasil pemilahan dimasukan ke dalam wadah atau plastik container yang bertuliskan ‘Sampah spesifik Masker Bekas’.

    “Setelah itu, kita akan timbang dan didata. Lalu, sampah masker itu melewati proses desinfeksi dengan cara direndam menggunakan sabun atau chlorine selama 15 menit,” jelasnya.

    Baca juga :  PWI Jatim Jadwalkan Pemilihan Ketua Baru ‪pada 17 November 2021‬

    Ia memaparkan, setelah melewati proses desinfeksi, sampah masker itu dicacah dengan menggunakan gunting atau mesin pencacah khusus. Selanjutnya, sampah masker yang sudah didesinfeksi dan dipotong-potong diangkut ke TPA Benowo.

    “Setelah direndam dan dipotong-potong, sampah masker itu kita angkut ke TPA Benowo. Di sana akan dilakukan proses lebih lanjut. Wadah penampungan dan lokasi pengolahan limbah kita sterilkan dengan cara penyemprotan desinfektan,” paparnya.

    Selanjutnya, limbah cairan hasil proses disenfeksi diolah di Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL). Anna menambahkan, proses penanganan sampah rumah tangga maskes sudah sesuai dengan aturan Surat Edaran (SE) Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (MenLHK) Nomor. SE3/MENLHK/PSLB3/PLB.3/3/2021 Tentang Pengelolaan Limbah B3 dan Sampah dari Penanganan Corona Virus Disease – 19 (Covid-19).

    Baca juga :  Apel Pasukan Hadapi Bencana Hidrometerologi dan La Nina

    “Untuk proses penanganannya sendiri kita sudah sesuaikan dengan SE dari MenLHK,” terangnya.

    Untuk itu, Anna juga mengimbau kepada masyarakat untuk tidak membuang sampah masker di sembarang tempat, seperti di jalanan, taman, dan saluran air. Sebab, pihaknya banyak menemukan sampah masker itu di sembarang tempat.

    “Harapan kami pada saat akan membuang masker, maskernya sudah disobek terlebih dahulu biar tidak dimanfaatkan dan disalahgunakan oleh pihak lain,” tandasnya. **

    Reporter :
    Penulis :
    Editor : wetly
    Redaktur :
    Sumber : WartaTransparansi.com

    KOMENTAR

    Berita Menarik Lainya

    Jangan Lewatkan